Search
Close this search box.

Masa Inkubasi Gonore – Klinik Kulit dan Kelamin

Untuk mencegah dampak buruk penyakit gonore, penting untuk mengenali tanda dan gejala gonore serta mengetahui masa inkubasi penyakit ini. 

Gonore atau kencing nanah adalah salah satu penyakit menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae. 

Penyakit ini dapat menyerang saluran kelamin, tenggorokan, dan rektum. Meskipun tidak mematikan, tetapi gonore dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak segera mendapat pengobatan.

Penyebab Gonore

Ilustrasi Penyakit Gonore
Ilustrasi Penyakit Gonore

Sebelum mengetahui masa inkubasi penyakit gonore, kita harus mengetahui dulu penyebab utamanya. Berikut adalah beberapa cara penularan penyakit gonore:

1. Hubungan Seksual 

Cara penularan gonore paling umum terjadi melalui hubungan seksual, baik vaginal, anal, atau oral dengan seseorang yang memiliki infeksi gonore. 

Bakteri Neisseria gonorrhoeae dapat menyebar melalui kontak dengan lendir atau cairan tubuh yang terinfeksi.

2. Kontak Langsung 

Penularan juga dapat terjadi melalui kontak langsung dengan area yang terinfeksi, seperti saat menyentuh alat kelamin, anus, atau tenggorokan seseorang yang terinfeksi dan kemudian menyentuh area tubuh lain, terutama mata.

3. Penularan dari Ibu ke Anak 

Bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi gonore dapat terinfeksi saat proses persalinan, terutama jika ibu memiliki infeksi aktif. 

Ini dapat menyebabkan infeksi mata bayi yang dikenal sebagai konjungtivitis gonore.

4. Alat-Alat Medis yang Tidak Steril 

Jarum suntik atau alat-alat medis lainnya yang tidak steril juga dapat menjadi sumber penularan jika mereka terkontaminasi dengan bakteri Neisseria gonorrhoeae.

Artikel Lainnya: Efek Setelah Sembuh dari Gonore, Apa Saja?

Gejala Gonore

Gejala gonore dapat berbeda antara pria dan wanita. Berikut adalah beberapa gejala umum gonore:

Berikut adalah gejala-gejala gonore yang umum terjadi pada pria:

1. Peningkatan Frekuensi Buang Air Kecil 

Pria yang terinfeksi gonore sering mengalami sensasi terbakar atau nyeri saat buang air kecil.

2. Peningkatan Pengeluaran Uretra 

Pengeluaran cairan dari uretra (pembukaan saluran kemih) yang berwarna kuning, putih, atau hijau adalah tanda umum gonore pada pria.

3. Nyeri Testis 

Gonore dapat menyebabkan nyeri pada testis (buah zakar) dan pembengkakan pada area tersebut.

4. Gejala Rektal 

Jika penyakit kelamin ini menyebar ke rektum melalui hubungan seksual anal, pria dapat mengalami gejala seperti nyeri saat buang air besar, perdarahan rektal, atau sensasi gatal di daerah anus.

Berikut adalah gejala-gejala gonore yang umum terjadi pada wanita:

1. Keputihan Abnormal 

Wanita yang terinfeksi gonore dapat mengalami keputihan yang berubah warna dan berbau tidak sedap.

2. Nyeri Panggul 

Gonore dapat menyebabkan nyeri pada panggul atau perut bagian bawah. Nyeri ini bisa menjadi tanda infeksi saluran reproduksi.

3. Peningkatan Frekuensi Buang Air Kecil 

Sama seperti pada pria, wanita juga dapat mengalami nyeri atau sensasi terbakar saat buang air kecil.

4. Perdarahan Vagina 

Terkadang, gonore dapat menyebabkan perdarahan di luar siklus menstruasi.

5. Gejala Rektal 

Seperti pada pria, jika gonore menyebar ke rektum, wanita juga dapat mengalami gejala rektal seperti nyeri saat buang air besar atau perdarahan rektal.

Masa Inkubasi Gonore

Masa Inkubasi Gonore
Ilustrasi Masa Inkubasi Gonore

Masa Inkubasi Gonore mengacu pada periode waktu antara seseorang terpapar bakteri penyebab gonore (Neisseria gonorrhoeae) hingga timbulnya gejala yang nyata. 

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua orang yang terinfeksi gonore akan mengalami gejala selama masa inkubasi ini. 

Pada beberapa kasus, orang yang terinfeksi mungkin tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi dan dapat secara tidak sengaja menularkannya kepada pasangan mereka.

TanyaDokter #Eps3 Ciri-Ciri Penyakit Gonore atau Kencing Nanah (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Berapa Lama Masa Inkubasi Gonore?

Masa Inkubasi Gonore dapat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya. Umumnya, masa inkubasi gonore berkisar antara 2 hingga 7 hari setelah paparan. 

Namun, ada kasus di mana gejala gonore muncul lebih awal atau bahkan beberapa minggu setelah terinfeksi. 

Itu sebabnya sangat penting untuk memahami periode inkubasi ini, terutama jika Anda telah melakukan kontak seksual dengan seseorang yang memiliki gonore.

Baca Juga: Gonore pada Pria: Kenali Gejala dan Cara Mengobatinya

Gejala Saat Masa Inkubasi Gonore

Selama masa inkubasi, sebagian besar individu yang terinfeksi gonore tidak akan merasakan gejala apapun. 

Ini adalah salah satu hal yang membuat gonore menjadi sangat menular, karena seseorang yang terinfeksi tetap dapat melakukan aktivitas seksual tanpa menyadari bahwa mereka membawa bakteri gonore.

Gejala Setelah Masa Inkubasi Gonore

Setelah masa inkubasi berakhir, beberapa individu akan mulai mengalami gejala gonore. Gejala ini bisa sangat tidak nyaman dan termasuk:

1. Rasa Sakit Saat Kencing 

Salah satu gejala paling umum adalah rasa sakit atau terbakar saat buang air kecil.

2. Peningkatan Sekresi 

Pria dan wanita yang terinfeksi gonore dapat mengalami peningkatan sekresi dari saluran kelamin mereka. 

Pada pria, ini dapat berupa nanah dari penis, sedangkan pada wanita, itu mungkin berupa sekresi dari vagina.

3. Nyeri Abdomen 

Kadang-kadang, gonore dapat menyebabkan nyeri di bagian bawah perut.

Baca Juga: Penyebab Gonore pada Wanita dan Pria serta Pengobatannya

Pencegahan Masa Inkubasi

Masa inkubasi yang berbeda-beda ini dapat menjadi tantangan dalam pencegahan penyebaran gonore. 

Selama masa inkubasi, seseorang mungkin tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi dan dapat secara tidak sengaja menularkan infeksi kepada pasangan seksual mereka.

Untuk mengurangi risiko penyebaran gonore, langkah-langkah berikut dapat diambil:

1. Pemeriksaan Rutin 

Melakukan pemeriksaan kesehatan rutin dengan dokter atau klinik kesehatan seksual dapat membantu mendeteksi infeksi gonore sejak dini, bahkan sebelum munculnya gejala.

2. Penggunaan Kondom 

Menggunakan kondom dengan benar dan konsisten selama hubungan seksual dapat membantu melindungi diri dari gonore dan IMS lainnya.

3. Pemberitahuan Pasangan 

Jika Anda didiagnosis dengan gonore, penting untuk memberi tahu pasangan seksual Anda sehingga mereka dapat mencari pengobatan dan mencegah penyebaran infeksi.

4. Pengobatan Dini 

Jika Anda mengalami gejala gonore atau telah berisiko terpapar, segera konsultasikan dengan profesional medis untuk pengobatan dini.

5. Edukasi Seksual 

Meningkatkan pemahaman tentang IMS dan cara penularannya dapat membantu individu membuat keputusan yang lebih bijak tentang perilaku seksual mereka.

Cara Penularan Gonore

Gonore dapat ditularkan melalui hubungan seksual dengan seseorang yang terinfeksi. Kontak langsung dengan cairan tubuh seperti sperma atau cairan vagina yang terinfeksi dapat menyebabkan penularan bakteri Neisseria gonorrhoeae. 

Adapun beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko penularan gonore, antara lain sering berganti pasangan seksual, tidak menggunakan kondom saat berhubungan seksual, dan memiliki riwayat infeksi menular seksual sebelumnya.

Baca Juga: Biaya Pengobatan Gonore di Klinik Pandawa Jakarta

Pengobatan Gonore

Pengobatan gonore biasanya dilakukan dengan pemberian antibiotik. Dokter akan meresepkan antibiotik yang tepat sesuai dengan jenis bakteri gonore yang menyebabkan infeksi pada Anda. 

Sangat penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan antibiotik dengan benar dan menghabiskan seluruh dosis obat yang diresepkan oleh dokter, meskipun gejala sudah menghilang. 

Hal ini penting untuk mencegah kemungkinan bakteri gonore menjadi kebal terhadap antibiotik yang digunakan.

Ketahui biaya suntik gonore di Klinik Utama Pandawa agar penyakit gonore bisa sembuh total. Silahkan konsultasi dokter kelamin secara online dan gratis di sini (Rahasia Terjamin):

Kapan Harus ke Dokter?

Setelah mengetahui masa inkubasi gonore, kita jadi memahami gejala dan pencegahan selama masa inkubasi guna melindungi diri sendiri dan pasangan seksual Anda.

Jika merasa khawatir mengenai adanya gejala-gejala yang mengarah ke gonorel atau hanya ingin melakukan pemeriksaan rutin, Anda bisa mengunjungi klinik gonore Jakarta yang terpercaya milik Klinik Utama Pandawa.

Klinik Utama Pandawa yang juga merupakan klinik kulit dan kelamin Jakarta yang terbaik. Klinik Pandawa memiliki dokter dan tim medis yang profesional dan berpengalaman, serta memiliki fasilitas penunjang pengobatan yang modern dan canggih.

Dengan segala kelebihan tersebut Klinik Utama Pandawa dapat menyediakan layanan pemeriksaan dan pengobatan yang terbaik untuk menjamin kesembuhan Anda.

Untuk berkonsultasi online dengan dokter secara gratis, Anda bisa klik link di bawah ini.

Referensi:

Share: