Search
Close this search box.

Gonore pada Pria: Kenali Gejala dan Cara Mengobatinya

Gonore atau kencing nanah adalah salah satu penyakit menular seksual akibat bakteri. Penyakit ini dapat menimbulkan gejala yang cukup mengganggu bagi pria maupun wanita jika tidak terobati dengan cepat dan tepat.

Pada artikel ini, kita akan membahas tentang gejala, pemeriksaan dan pengobatan gonore pada pria.

Apa itu Gonore?

Gonore adalah salah satu Penyakit Menular Seksual (PMS) akibat bakteri Neisseria gonorrhoeae. Penyakit ini dapat menyerang organ reproduksi baik pria maupun wanita.

Bakteri gonore ini umumnya terjadi karena cairan yang keluar dari penis atau vagina pada orang yang terinfeksi. Gonore dapat menyebar melalui kontak seksual tanpa kondom dengan seseorang yang terinfeksi.

Orang yang berisiko terkena gonore adalah mereka yang memiliki kontak seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Selain itu, bayi juga dapat terinfeksi saat proses kelahiran jika ibunya mengidap penyakit gonore atau kencing nanah.

Artikel Lainnya: Mengapa Penderita Gonore Harus Berobat ke Klinik Kelamin Jakarta?

Apa Gejala Gonore pada Pria?

Gejala Gonore Pada Pria
Konsultasi dengan Dokter Tentang Gejala Gonore pada Pria

Pada kebanyakan kasus, penderita gonore dapat merasakan gejala dalam waktu 2-7 hari setelah terpapar bakteri hingga muncul gejala.

Gonore pada pria sering memiliki tanda dengan keluarnya cairan dari penis, terbakar saat buang air kecil, dan terdapat bercak putih pada celana dalam.

Namun, Ada gejala lainnya terkait gonore yang bisa Anda ketahui. Berikut gejala gonore yang umumnya terjadi pada seseorang:

  • Keluarnya cairan yang tidak biasa dari penis atau vagina.
  • Mengalami nyeri atau terasa terbakar ketika buang air kecil.
  • Peningkatan frekuensi buang air kecil.
  • Kemerahan atau pembengkakan pada alat kelamin.
  • Sakit tenggorokan (jika infeksi didapat melalui seks oral)

Gejala ini bisa juga muncul di dubur dan ciri-cirinya antara lain sebagai berikut:

  • Discharge dari rektum.
  • Gatal dubur.
  • Nyeri atau pendarahan dari rektum.
  • Pergerakan usus yang menyakitkan.

Jika terjadi di mata, maka gejalanya yang akan muncul antara lain sebagai berikut:

  • Kemerahan mata.
  • Sakit mata.
  • Kotoran mata.
  • Kepekaan terhadap cahaya.

Pengujian rutin dan praktik seks aman penting untuk mencegah dan mendeteksi gonore. Jika Anda menduga Anda mungkin menderita gonore atau pernah terpapar, sebaiknya berkonsultasi dengan tenaga medis untuk diagnosis dan perawatan yang tepat.

Baca Juga: Tanda-Tanda Gonore Sembuh

Bagaimana Cara Mendiagnosis Gonore pada Pria?

Untuk mendiagnosis gonore pada pria, dokter akan melakukan sejumlah langkah konkret. Beberapa cara mendiagnosis gonore pada pria antara lain sebagai berikut:

1. Pemeriksaan Fisik

Dokter dapat memeriksa area genital, tenggorokan, atau rektum untuk mencari tanda-tanda infeksi yang terlihat, seperti keluarnya cairan, kemerahan, atau bengkak.

2. Menanyakan Mengenai Riwayat Medis

Tenaga medis akan bertanya tentang riwayat seksual Anda, termasuk pasangan baru-baru ini dan gejala apa pun yang mungkin Anda alami.

3. Tes Laboratorium

Tes laboratorium yang biasanya menggunakan Tes amplifikasi asam nukleat (NAAT), Pewarnaan Gram, dan Kultur pertumbuhan bakteri.

Penting untuk Anda catat bahwa beberapa tes dapat Anda lakukan di tempat dan memberikan hasil yang cepat, sementara yang lain mungkin memerlukan pengiriman sampel ke laboratorium, yang dapat memakan waktu beberapa hari untuk mendapatkan hasilnya.

#TanyaDokter #Eps3 Ciri-Ciri Penyakit Gonore atau Kencing Nanah (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Baca Juga: Kisah Penderita Gonore

Bagaimana Cara Mengobati Gonore pada Pria?

Setelah terdiagnosis terkena infeksi gonore, pria harus segera mendapatkan pengobatan dengan pemberian antibiotik.

Pengobatan harus Anda lakukan dengan tepat dan lengkap untuk memastikan bakteri gonore benar-benar hilang dari tubuh dan mencegah terjadinya resistensi antibiotik.

Berikut adalah cara mengobati penyakit ini pada pria, berikut ulasan lengkapnya untuk dibahas:

Gonore adalah infeksi bakteri yang dapat terobati secara efektif dengan antibiotik. Perawatan untuk gonore pada pria biasanya melibatkan antibiotik yang tenaga medis resepkan.

Penting untuk menyelesaikan seluruh perawatan, bahkan jika gejala membaik sebelum selesai, untuk memastikan infeksi benar-benar hilang.

Antibiotik spesifik dan durasi pengobatan dapat bervariasi berdasarkan faktor-faktor seperti pola resistensi lokal dan pertimbangan kesehatan individu.

Namun, berikut ini antibiotik yang biasa Anda gunakan untuk mengobati gonore pada pria:

  • Cefrtriaxone

Ini biasanya antibiotik pilihan untuk mengobati gonore. Ini sering diberikan sebagai suntikan intramuskular tunggal (biasanya di bokong) di kantor atau klinik penyedia layanan kesehatan.

  • Azitromisin

Selain ceftriaxone, azithromycin terkadang diresepkan sebagai antibiotik kedua untuk mengobati kemungkinan koinfeksi, seperti klamidia, yang sering menyertai gonore. Azitromisin biasanya dikonsumsi secara oral sebagai dosis tunggal.

Penting untuk mengikuti tenaga medis mengenai dosis obat dan panduan tambahan apa pun yang mereka berikan. Selain itu, sangat penting untuk tidak melakukan aktivitas seksual sampai kursus pengobatan selesai dan sampai setiap pasangan seksual telah diuji dan diobati jika perlu.

Setelah menyelesaikan perawatan, disarankan untuk kembali untuk berkonsultasi atau pengujian untuk memastikan infeksi telah berhasil dibersihkan.

Baca Juga: Tanda Gonore Parah

Apa Akibat dari Gonore yang Tidak Diobati?

Gonore Pada Pria 2
Gonore pada Pria

Jika gonore dibiarkan tanpa pengobatan, bakteri gonore dapat menyebar ke organ tubuh lain seperti tenggorokan, vagina atau testis dan menimbulkan infeksi dan kerusakan pada organ tubuh.

Selain itu, gonore juga dapat menyebabkan infertilitas atau kemandulan pada pria dan wanita.

Kesimpulannya, gonore atau kencing nanah adalah salah satu penyakit menular seksual yang cukup sering terjadi.

Penderita yang mengalami gejala harus segera menerima pengobatan gonore dengan pemberian antibiotik dan menghindari aktivitas seksual selama pengobatan untuk mencegah penularan.

Penyakit gonore dapat dihindari dengan menggunakan kondom saat berhubungan seksual dan melakukan pemeriksaan kembali secara teratur. Kenali gejala gonore pada pria dan jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter jika merasakan gejala yang tidak biasa.

Baca Juga:

Kapan Harus ke Dokter?

Dianjurkan untuk menemui dokter jika Anda menduga Anda menderita gonore atau jika Anda pernah terpapar seseorang dengan gonore. Berikut adalah beberapa situasi ketika penting untuk mencari perhatian medis:

  • Ketika gejalanya muncul
  • Pasangan seksual Anda terkena gonore
  • Melakukan aktivitasi seksual tanpa kondom
  • Skrining rutin

Ingat, deteksi dini, diagnosis, dan pengobatan gonore penting tidak hanya untuk kesehatan Anda sendiri tetapi juga untuk mencegah penyebaran infeksi ke orang lain.

Anda bisa datang ke Klinik Gonore Jakarta di Klinik Utama Pandawa untuk mengobati penyakit ini. Selain itu Klinik Utama Pandawa memiliki Klinik Kelamin Jakarta terbaik serta Klinik Kulit dan Kelamin terpercaya serta berpengalaman.

Referensi:

Share: