Search
Close this search box.

Apakah Sifilis Stadium 1 Berbahaya? Ini Pengobatannya

Sifilis adalah infeksi menular seksual akibat bakteri. Ini berkembang melalui tahapan, dimulai dengan sore hari tanpa rasa sakit, yang kemudian disusul dengan ruam dan gejala seperti flu.

Jika tidak Anda obati, ini bisa menyebabkan komplikasi parah. Pengujian dan pengobatan dengan antibiotik Anda perlukan. Diagnosis dan pengobatan dini sangat penting.

Sifilis atau raja singa memiliki beberapa stadium mulai dari stadium pertama sampai yang lanjut. Kali ini untuk lebih mengenal penyakit ini kita bakal membahas mengenai sifilis stadium 1. Apa saja hal menarik mengenai sifilis stadium 1? Ini ulasannya.

Apa itu Sifilis?

Sifilis adalah salah satu Infeksi Menular Seksual (IMS) akibat dari bakteri Treponema pallidum. Ini terutama menular melalui kontak seksual, termasuk seks vaginal, anal, atau oral, serta melalui kontak langsung kulit ke kulit dengan luka atau ruam sifilis.

Pemeriksaan sifilis biasanya melibatkan tes darah untuk mendeteksi antibodi spesifik atau mengukur kadar reagin.

Perawatan biasanya melibatkan antibiotik, seperti penisilin, untuk menghilangkan infeksi. Sangat penting untuk mencari pertolongan medis jika Anda mencurigai terkena gejala ini.

Pemeriksaan dan pengobatan dini sangat penting untuk mencegah komplikasi dan mengurangi penyebaran infeksi. Mempraktikkan seks aman dan pengujian rutin dapat membantu mencegah sifilis dan infeksi menular seksual lainnya.

Artikel Lainnya: 20 Gejala Sifilis pada Wanita yang Wajib Diketahui

Sifilis Stadium 1, Apa Itu?

Tahap awal atau sifilis stadium 1 merupakan sifilis yang memiliki tanda berkembangnya luka yang tidak nyeri yang biasa orang sebut chancre di tempat infeksi.

Luka biasanya muncul dalam beberapa minggu setelah terpapar bakteri Treponema pallidum, yang menyebabkan sifilis. Biasanya luka tunggal, meskipun beberapa luka juga bisa terjadi.

Luka biasanya keras, bulat, dan tidak gatal. Ini mungkin kecil dan tidak Anda ketahui, terutama jika terletak di area tersembunyi atau internal, seperti di dalam vagina atau rektum.

Sakitnya sangat menular, dan bakteri dapat menular melalui kontak seksual atau kontak langsung dengan chancre.

Tahap awal sifilis biasanya berlangsung selama beberapa minggu, setelah itu chancre sembuh secara spontan tanpa pengobatan.

Namun, tanpa pengobatan yang tepat, infeksi berlanjut ke tahap sekunder. Penting untuk mencari perhatian medis jika Anda mencurigai Anda memiliki infeksi sifilis atau melihat adanya luka atau lesi yang tidak biasa pada tubuh Anda untuk menerima pengujian, diagnosis, dan pengobatan yang tepat.

TanyaDokter #Eps1 Seputar Penyakit Kelamin Sifilis alias Raja Singa (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Baca Juga: Contoh Ruam Sifilis

Apakah Sifilis Stadium 1 Berbahaya?

Tahap awal sifilis sendiri banyak orang anggap sepele karena umumnya tidak menyebabkan masalah kesehatan yang parah.

Namun Anda wajib tahu bahwa ketika tidak Anda obati, sifilis dapat berlanjut ke tahap sekunder, di mana infeksi menyebar ke seluruh tubuh.

Selama tahap sekunder, individu mungkin mengalami berbagai gejala sifilis, termasuk ruam, demam, pembengkakan kelenjar getah bening, dan gejala mirip flu.

Tanpa pengobatan yang tepat, sifilis dapat berlanjut ke tahap laten dan akhirnya ke tahap tersier, yang dapat menyebabkan komplikasi parah yang mempengaruhi berbagai organ, termasuk jantung, otak, pembuluh darah, dan sistem saraf.

Oleh karena itu, sementara tahap awal sifilis mungkin tidak menimbulkan bahaya langsung, sangat penting untuk mencari perhatian medis dan menerima pengobatan yang tepat selama tahap ini untuk mencegah infeksi berkembang dan menyebabkan potensi komplikasi kesehatan jangka panjang.

Baca Juga: Penyebab Penyakit Sipilis dan Cara Mengobatinya ?

Pengobatan Sifilis Stadium 1

Pengobatan Sifilis Stadium 1
Ilustrasi Pengobatan Sifilis Stadium 1

Tahap primer sifilis biasanya bisa Anda tangani dengan antibiotik, paling sering penisilin. Penisilin sangat efektif membunuh bakteri penyebab sifilis, Treponema pallidum.

Dosis spesifik dan bentuk penisilin akan bergantung pada faktor-faktor seperti stadium infeksi, faktor masing-masing pasien (seperti alergi), dan pilihan penyedia layanan kesehatan.

Untuk individu dengan alergi penisilin, antibiotik alternatif seperti doksisiklin, tetrasiklin, atau ceftriaxone dapat Anda gunakan.

Namun, penting untuk berkonsultasi dengan profesional perawatan kesehatan untuk menentukan pilihan perawatan yang paling tepat berdasarkan keadaan masing-masing.

Sangat penting Anda ketahui bahwa pengobatan tepat waktu selama tahap primer sangat penting untuk mencegah perkembangan sifilis ke tahap yang lebih lanjut dan untuk mengurangi risiko komplikasi.

Pemeriksaan dini dan pemberian terapi antibiotik yang tepat dapat secara efektif menghilangkan infeksi dan mencegah masalah kesehatan jangka panjang.

Anda bisa berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan, seperti dokter atau spesialis penyakit menular atau dermatologi, untuk diagnosis, evaluasi, dan pengobatan sifilis yang tepat.

Mereka akan menentukan obat dan dosis yang paling cocok berdasarkan faktor individu dan memberikan panduan dan pemantauan yang tepat selama proses perawatan.

Baca Juga: Bakteri yang Dapat Menyebabkan Penyakit Sifilis Adalah

Anda Wajib ke Dokter

Jika Anda merasakan gejala yang berbeda pada kelamin Anda, Anda bisa langsung melakukan konsultasi dokter kelamin online gratis di Klinik Kulit dan Kelamin.

Mengetahui diagnosis, pengobatan dan treatment sifilis sejak awal akan membantu Anda mendapat kesembuhan yang maksimal. Anda bisa melakukan konsultasi ke Klinik Kelamin Jakarta atau Klinik Sifilis Jakarta terbaik di Klinik Utama Pandawa untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Klinik Pandawa memiliki layanan penyembuhan sifilis terpercaya karena Klinik Pandawa merupakan Klinik Kulit dan Kelamin yang terbaik di Indonesia. Silahkan konsultasi dokter kelamin secara gratis di Klinik Utama Pandawa (Rahasia Terjamin).

Referensi:

Share: