Search
Close this search box.

5 Tahap Gejala Sifilis dan Pengobatannya – Klinik Pandawa

Sifilis merupakan salah satu infeksi menular seksual (IMS) yang sangat berbahaya dan bisa menular dengan cepat dari orang ke orang. Oleh sebab itu, mengetahui gejala serta cara pengobatannya menjadi hal yang wajib Anda lakukan.

Lantas apa saja gejala sifilis? Bagaimana cara mengobatinya dan mencegahnya? Berikut pembahasan lengkapnya untuk kita bahas bersama mengenai gejala sifilis.

Gejala Sifilis Berdasarkan Tahapannya

Sifilis atau raja singa adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Jika tidak diobati, sifilis berkembang melalui beberapa tahap, masing-masing ditandai dengan gejala yang berbeda. Tahapan sifilis adalah sebagai berikut:

  • Tahap primer
  • Tahap sekunder
  • Tahap laten
  • Tahap tersier
  • Tahap Kongenital

Anda wajib mencatat bahwa tidak semua orang yang terinfeksi sifilis akan berkembang melalui semua tahapan ini. Namun, tanpa pengobatan yang tepat, sifilis dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius.

Jika Anda curiga telah terpapar sifilis atau sedang mengalami gejala apa pun, penting untuk mencari pertolongan medis untuk diagnosis dan perawatan yang tepat. Di bawah ini kita bakal membahas mengenai gejala sifilis berdasarkan tahapannya:

1. Sifilis Primer

Gejala utama sifilis selama tahap awal adalah munculnya luka yang tidak nyeri yang bernama chancre.

Luka biasanya berkembang di tempat infeksi, yang biasanya di alat kelamin, anus, atau mulut, tetapi bisa juga terjadi di bagian tubuh yang lain.

Luka biasanya tunggal, keras, bulat, dan menonjol. Biasanya kecil, dengan diameter mulai dari 0,3 hingga 3 sentimeter.

Sakit biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, dan mungkin tidak Anda ketahui atau menyalahartikan sebagai benjolan atau bisul yang tidak berbahaya. Chancre sangat menular, dan bakteri dapat ditularkan melalui kontak seksual.

Luka biasanya muncul dalam waktu 3 minggu sampai 3 bulan setelah infeksi awal. Itu akan tetap ada selama 3 sampai 6 minggu dan kemudian sembuh dengan sendirinya, bahkan tanpa pengobatan.

Meski chancre menghilang, infeksi masih ada dan dapat berlanjut ke tahap sekunder jika tidak Anda tangani.

2. Sifilis Sekunder

Selama tahap sekunder sifilis, yang biasanya terjadi beberapa minggu hingga beberapa bulan setelah tahap primer, berbagai gejala dapat muncul. Gejala-gejala ini dapat mempengaruhi bagian tubuh yang berbeda dan dapat datang dan pergi selama beberapa minggu atau bulan.

Gejala umum sifilis sekunder antara lain sebagai berikut:

  • Ruam
  • Gejala mirip flu
  • Sakit tenggorokan dan pembengkakan kelenjar getah bening
  • Kerontokan rambut tidak merata
  • Lesi dan keterlibatan selaput lendir

Gejala ini bisa hilang dengan sendirinya yang mengarah ke periode sifilis laten di mana tidak ada gejala yang terlihat. Namun, infeksi tetap berada di dalam tubuh dan dapat berlanjut ke stadium tersier yang lebih parah jika tidak Anda tangani.

TanyaDokter #Eps1 Seputar Penyakit Kelamin Sifilis alias Raja Singa (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

3. Sifilis Laten

Selama tahap laten sifilis, yang terjadi setelah tahap sekunder, biasanya tidak ada gejala yang terlihat. Tapi ada beberapa rincian dari sifilis laten yaitu sifilis laten awal dan sifilis laten akhir.

Sifilis laten dini merupakan tahun pertama setelah infeksi awal. Orang dengan sifilis laten awal tidak mengalami gejala yang terlihat, tetapi infeksi masih ada di tubuh mereka dan dapat ditularkan ke orang lain melalui kontak seksual.

Sedangkan sifilis laten lanjut merupakan tahap di mana infeksi telah bertahan selama lebih dari satu tahun sejak infeksi awal, atau durasinya tidak banyak orang ketahui.

Seperti sifilis laten awal, orang dengan sifilis laten akhir biasanya tidak menunjukkan gejala yang terlihat. Namun, infeksi tetap ada di dalam tubuh dan dapat menyebabkan komplikasi ketika Anda tidak menanganinya.

4. Sifilis Tersier

Sifilis tersier adalah tahap infeksi yang paling parah dan terjadi ketika sifilis tidak Anda obati dalam waktu lama, biasanya beberapa tahun setelah infeksi awal.

Di tahap ini sifilis dapat mempengaruhi berbagai organ dan sistem dalam tubuh, menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius.

Beberapa gejala umum dan manifestasi sifilis tersier meliputi:

  • Neurosifilis
  • Sifilis kardiovaskular
  • Sifilis gummatous
  • Sifilis ocular

Penting untuk Anda catat bahwa sifilis tersier dapat menimbulkan konsekuensi yang parah dan dapat mengancam jiwa.

Jika Anda menduga Anda menderita sifilis atau berisiko terkena infeksi, penting untuk mencari perhatian medis untuk diagnosis, perawatan yang tepat, dan pengelolaan kondisi tersebut.

5. Sifilis Kongenital

Sifilis kongenital mengacu pada sifilis yang menular dari orang hamil ke bayinya yang belum lahir selama kehamilan atau saat lahir. Gejala sifilis kongenital dapat bervariasi tergantung pada waktu infeksi dan tingkat keparahan penyakit.

Gejala dapat muncul saat lahir atau berkembang dalam beberapa minggu atau bulan pertama kehidupan. Berikut adalah beberapa gejala umum sifilis kongenital:

  • Ruam kulit
  • Lesi selaput lendir
  • Kelainan tulang dan gigi
  • Gagal tumbuh bayi
  • Masalah perkembangan dan neurologis
  • Penyakit kuning

Perlu Anda ketahui bahwa sifilis kongenital dapat menimbulkan konsekuensi jangka panjang yang serius jika tidak Anda tangani dengan baik.

Gejala Sifilis pada Wanita

Gejala Sifilis Pada Wanita
Seorang Wanita Mengalami Gejala Sifilis

Gejala sifilis pada wanita umumnya mirip dengan pria. Namun, mungkin ada beberapa manifestasi atau perbedaan spesifik dalam penyajian gejala.

Penting untuk Anda perhatikan bahwa tidak semua orang yang terinfeksi, baik pria maupun wanita, mungkin mengalami gejala yang nyata. Berikut adalah beberapa gejala umum sipilis pada wanita:

  • Luka atau chancre
  • Ruam
  • Kelelahan
  • Sakit tenggorokan
  • Nyeri otot
  • Penurunan berat badan
  • Gejala neurologis

Penting untuk Anda ingat bahwa gejala sifilis dapat sangat bervariasi, dan beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. Pengujian rutin, terutama untuk individu yang terlibat dalam perilaku seksual berisiko tinggi atau selama kehamilan, sangat penting untuk deteksi dini dan pengobatan yang tepat.

Gejala Sifilis pada Pria

Gejala Sifilis Pada Pria
Seorang Pria Mengalami Gejala Sifilis

Gejala sifilis pada pria dapat bervariasi tergantung pada stadium infeksi. Berikut adalah beberapa gejala umum yang umumnya terjadi pada pria:

  • Luka keras, bulat, dan menonjol
  • Ruam yang muncul di beberapa anggota tubuh
  • Masalah kardiovaskulas
  • Masalah neurologis
  • Menyusut berat badan
  • Nyeri sendi
  • Kelelahan

Penting untuk Anda ketahui bahwa gejala sifilis dapat bervariasi pada setiap individu, dan beberapa pria mungkin tidak mengalami gejala sama sekali.

Pengobatan Sifilis

Sifilis bisa Anda obati secara efektif dengan antibiotik yang tepat. Pengobatan spesifik dan rejimen pengobatan yang tenaga medis resepkan mungkin bergantung pada stadium sifilis dan faktor individu seperti alergi atau kondisi medis yang mendasarinya.

Berikut adalah beberapa obat umum yang bisa Anda gunakan untuk mengobati sifilis yaitu:

1. Penisilin

Penisilin adalah antibiotik yang umum tenaga medis gunakan mengobati sifilis. Bergantung pada stadium infeksi, berbagai bentuk penisilin dapat tenaga medis resepkan, termasuk penisilin benzatin G, penisilin G kristal encer, atau prokain penisilin G. Obat-obatan ini biasanya tenaga medis berikan melalui suntikan.

2. Doksisiklin atau Tetrasiklin

Dalam kasus di mana penisilin tidak dapat Anda gunakan atau jika seseorang alergi terhadap penisilin, doksisiklin atau tetrasiklin dapat diresepkan sebagai alternatif. Antibiotik ini Anda minum secara oral dan biasanya digunakan untuk mengobati sifilis tahap awal.

Penting untuk Anda perhatikan bahwa dosis, frekuensi, dan durasi pengobatan sifilis dapat bervariasi tergantung pada stadium sifilis, kesehatan individu, dan faktor lainnya.

Sangat penting untuk mengikuti rejimen pengobatan yang tenaga medis tentukan dan menyelesaikan antibiotik lengkap seperti yang tenaga medis arahkan.

Selain itu, penting untuk memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda tentang alergi atau kondisi medis apa pun yang mungkin Anda miliki, serta obat lain yang sedang Anda gunakan, untuk memastikan perawatan yang aman dan efektif.

Kapan Harus ke Dokter?

Ketika Anda merasakan gejala pada kelamin Anda, Anda bisa langsung melakukan konsultasi dokter online secara gratis di KlinikKulitKelamin.com.

Mengetahui diagnosis dan pengobatan sifilis sejak awal akan membantu Anda mendapat kesembuhan yang maksimal. Anda bisa melakukan konsultasi dokter online ke Klinik Kelamin Jakarta untuk mendapatkan treatment yang tepat.

Klinik Pandawa memiliki layanan Klinik Sifilis Jakarta untuk menyembuhkan sifilis karena Klinik Pandawa merupakan Klinik Kulit dan Kelamin yang terbaik di Indonesia. Silahkan konsultasi dokter online secara gratis di Klinik Pandawa (Rahasia Terjamin).

Referensi:

Share: