Search
Close this search box.

20 Gejala Sifilis pada Wanita yang Wajib Diketahui

Sifilis adalah infeksi menular seksual (IMS) akibat bakteri Treponema pallidum. Itu juga dapat menular dari wanita hamil ke anaknya yang belum lahir, yang menyebabkan sifilis kongenital.

Sifilis atau raja singa biasanya menyebar melalui kontak seksual, termasuk seks vaginal, anal, atau oral.

Bisa juga penyakit ini menular melalui kontak langsung dengan luka sifilis, yang biasanya terdapat pada alat kelamin, anus, dubur, atau bibir.

Infeksi berkembang secara bertahap, dengan setiap tahap memiliki gejala yang berbeda dan potensi komplikasi kesehatan serius.

Sifilis dapat terdiagnosis melalui tes darah yang mendeteksi adanya antibodi terhadap bakteri.

Ini dapat diobati secara efektif dengan antibiotik, terutama penisilin, yang dapat menghilangkan infeksi pada tahap apa pun.

Artikel Lainnya: Bakteri yang Dapat Menyebabkan Penyakit Sifilis Adalah

20 Gejala Sifilis pada Wanita

Gejala sifilis pada wanita bisa berbeda-beda tergantung stadium infeksinya. Penting untuk diperhatikan bahwa beberapa individu, baik pria maupun wanita, mungkin tidak mengalami gejala yang nyata, terutama pada tahap awal sifilis.

Berikut adalah 20 kemungkinan gejala yang mungkin terjadi pada wanita untuk dibahas bersama-sama:

  1. Luka atau borok yang tidak nyeri pada alat kelamin, anus, rektum, atau bibir
  2. Ruam
  3. Demam
  4. Kelelahan
  5. Sakit Kepala
  6. Pembengkakan kelenjar getah bening
  7. Sakit tenggorokan
  8. Penurunan berat badan
  9. Nyeri otot dan nyeri sendi
  10. Rambut rontok
  11. Lesi bercak putih atau keabu-abuan di mulut, vagina, atau anus
  12. Keputihan
  13. Buang air kecil yang menyakitkan
  14. Nyeri saat berhubungan seksual
  15. Periode menstruasi yang tidak teratur
  16. Bengkak di area selangkangan
  17. Gejala neurologis seperti mati rasa, kesemutan, atau kelemahan otot
  18. Masalah atau perubahan penglihatan
  19. Gejala seperti meningitis, termasuk demam, leher kaku, dan sakit kepala
  20. Perkembangan pertumbuhan besar, lunak, seperti tumor (gumma) di berbagai organ (tahap akhir)

Ingatlah bahwa gejala-gejala ini tidak eksklusif untuk sifilis dan juga penyebabnya bisa karena kondisi lain.

Sangat penting untuk berkonsultasi dengan profesional kesehatan untuk diagnosis dan perawatan yang tepat jika Anda menduga Anda mungkin menderita sifilis atau infeksi menular seksual lainnya.

#TanyaDokter #Eps1 Seputar Penyakit Kelamin Sifilis alias Raja Singa (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Baca Juga: Contoh Ruam Sifilis dan Perbedaan dengan Ruam Kulit Jerawat

Komplikasi Sifilis

Sifilis dapat menyebabkan berbagai komplikasi jika tidak terobati atau jika infeksi berlanjut ke tahap akhir. Beberapa potensi komplikasi sifilis meliputi:

1. Neurosifilis

Ini terjadi ketika infeksi menyebar ke sistem saraf pusat. Ini dapat menyebabkan berbagai gejala neurologis, termasuk sakit kepala, meningitis, stroke, demensia, defisit sensorik, dan masalah koordinasi dan kontrol otot.

2. Sifilis Kardiovaskular

Sifilis dapat mempengaruhi jantung dan pembuluh darah, menyebabkan komplikasi seperti radang pembuluh darah (endarteritis), aneurisma, kerusakan katup jantung, dan gagal jantung.

3. Sifilis Okular

Sifilis dapat memengaruhi mata, menyebabkan peradangan, masalah penglihatan, dan bahkan kebutaan.

4. Sifilis Kongenital

Jika seorang wanita hamil menderita sifilis dan tidak terobati, infeksi dapat ditularkan ke anaknya yang belum lahir.

Sifilis kongenital dapat menyebabkan lahir mati, kelahiran prematur, berat lahir rendah, cacat lahir, dan masalah kesehatan jangka panjang untuk bayi.

5. Sifilis Gummatous

Pada tahap akhir sifilis, bakteri dapat menyebabkan pembentukan massa besar yang merusak yang bernama gumma.

Gumma dapat berkembang di berbagai organ, termasuk kulit, tulang, hati, dan jaringan lain, yang menyebabkan kerusakan yang signifikan.

6. Peningkatan Risiko Penularan HIV

Sifilis dapat meningkatkan risiko tertular dan menularkan HIV, virus penyebab AIDS, jika seseorang terpapar kedua infeksi secara bersamaan.

Penting untuk Anda catat bahwa komplikasi ini lebih mungkin terjadi jika sifilis tidak dalam pengobatan atau jika pengobatan dalam penundaan.

Mencari perhatian medis segera dan menerima perawatan yang tepat dapat membantu mencegah komplikasi ini dan meningkatkan hasil.

Baca Juga: Mitos dan Fakta Tentang Sifilis yang Wajib Diketahui

Pengobatan Sifilis pada Wanita

Pengobatan Sifilis Pada Wanita
Ilustrasi Pengobatan Sifilis pada Wanita

Pengobatan sifilis pada wanita biasanya melibatkan penggunaan antibiotik, terutama penisilin. Detail pengobatan seperti durasi dan regimen dapat bervariasi tergantung pada stadium infeksi. Berikut adalah pedoman pengobatan umum untuk sifilis pada wanita:

1. Sifilis Stadium Awal (Primer, sekunder, dan laten awal)

Injeksi intramuskular tunggal iini biasanya direkomendasikan menggunakan Penisilin G Benzathine. Dosis dapat bervariasi tergantung pada stadium sifilis dan berat badan individu.

2. Sifilis Stadium Akhir (laten lanjut, tersier, atau neurosifilis)

Perawatan di tahap ini bisa menggunakan Penisilin G Aqueous Crystalline. Perawatan melibatkan serangkaian suntikan intravena yang dokter berikan selama 10 hingga 14 hari.

Dosis dan durasi dapat Anda sesuaikan berdasarkan tingkat keparahan infeksi dan respons individu terhadap pengobatan.

3. Pengganti Penisilin Jika Ada Alergi

Individu dengan alergi penisilin harus menjalani desensitisasi, suatu proses di mana orang tersebut secara bertahap terpapar penisilin di bawah pengawasan medis.

Hal ini memungkinkan mereka menerima pengobatan yang diperlukan untuk sifilis. Penting untuk dicatat bahwa pengobatan dengan penisilin adalah pendekatan yang paling efektif untuk sifilis.

Antibiotik alternatif, seperti doksisiklin atau azitromisin, dapat digunakan dalam kasus alergi penisilin atau bila penisilin tidak tersedia.

Setelah perawatan, sangat penting untuk menjalani tes lanjutan untuk memastikan bahwa infeksi telah berhasil diobati.

Dianjurkan untuk tidak melakukan aktivitas seksual sampai perawatan selesai dan ikuti instruksi dokter mengenai tindakan pencegahan yang diperlukan.

Pencegahan Sifilis pada Wanita

Mencegah sifilis pada wanita melibatkan tindakan untuk mengurangi risiko tertular infeksi. Berikut adalah beberapa strategi pencegahan utama yang bisa dilakukan:

  • Melakukan seks aman
  • Melakukan pemeriksaan IMS secara teratur
  • Melakukan hubungan monogamy
  • Menghindari berbagi jarum suntik
  • Perawatan prenatal rutin bagi wanita hamil
  • Pendidikan dan komunikasi
  • Vaksinasi

Ingat, mempraktikkan seks yang aman, melakukan tes secara teratur, dan mencari pengobatan dini sangat penting untuk mencegah sifilis dan infeksi menular seksual lainnya.

Jika Anda curiga telah terpapar sifilis atau IMS lainnya, penting untuk berkonsultasi dengan profesional kesehatan untuk pengujian, diagnosis, dan pengobatan yang tepat.

Baca Juga: Biaya Suntik Antibiotik Sifilis

Kapan Harus ke Dokter?

Ketika Anda merasakan ada yang tidak beres dengan tubuh Anda dan muncul gejala pada kelamin Anda, Anda bisa langsung melakukan konsultasi ke Klinik Kulit dan Kelamin.

Mengetahui pengobatan dan treatment sifilis sejak awal akan membantu Anda mendapatkan kesembuhan maksimal. Anda bisa melakukan konsultasi ke Klinik Kelamin Jakarta untuk mendapatkan treatment yang tepat.

Klinik Pandawa memiliki layanan Klinik Sifilis menyembuhkan sifilis karena Klinik Pandawa merupakan Klinik Kulit dan Kelamin yang terbaik di Indonesia. Silahkan konsultasi dokter kelamin secara gratis terkait sifilis pada wanita di Klinik Pandawa (Rahasia Terjamin).

Pertanyaan Terkait Sifilis pada Wanita

Ada beberapa pertanyaan terkait sifilis pada wanita yang biasanya ditanyakan. Berikut pembahasan lengkapnya:

Apa Penyebab Penyakit Sifilis pada Wanita?


Penyakit sifilis biasanya menyebar melalui kontak seksual, seperti seks vaginal, seks anal, atau oral seks akibat bakteri Treponema pallidum.

Apa Obat Sifilis untuk Wanita?


Jenis obatnya beragam, tergantung apakah Anda alergi dan sudah ada di stadium mana sifilis yang ada di tubuh Anda

Berapa Biaya Pengobatan Sifilis pada Wanita?


Biaya pengobatan ini apat bervariasi secara signifikan berdasarkan berbagai faktor seperti pengalaman dan keahlian ahli bedah, lokasi geografis, kerumitan prosedur, biaya tambahan (misalnya biaya fasilitas), dan biaya terkait lainnya.

Referensi:

Share: