Search
Close this search box.

Penyebab Penyakit Sipilis dan Cara Mengobatinya ?

Klinik Kulit | Klinik Kelamin | Info Kesehatan | Sifilis

Jika Anda atau orang yang Anda cintai mengidap penyakit sifilis, sebaiknya ketahui lebih lanjut tentang kondisi tersebut sedini mungkin agar Anda bisa mendapatkan penanganan medis yang tepat. Mempelajari lebih lanjut tentang penyebab sifilis dapat membantu Anda mencegahnya terjadi lagi di masa depan. Juga, ini akan membantu Anda mengidentifikasi apakah Anda benar-benar menderita sifilis, atau yang lainnya.

Apa itu sifilis?

Sifilis adalah PMS atau penyakit menular seksual atau IMS atau infeksi menular seksual. Sifilis yang tidak diobati dapat berkembang menjadi stadium lanjut yang dapat menyebabkan lebih banyak komplikasi dan masalah kesehatan. Ada dua jenis infeksi sipilis yang bisa terjadi. Yang satu aktif, di mana gejalanya muncul, dan tidak aktif, di mana tidak ada gejala yang terlihat sama sekali.

Sifilis dapat tertular oleh siapa saja yang melakukan kontak fisik dekat dengan penderita sifilis. Tidak harus melalui hubungan seksual, karena paparan sifilis dapat terjadi bahkan hanya dengan kontak dekat atau langsung dengan mulut, alat kelamin, atau dubur orang yang terinfeksi.

penyakit sifilis

Apa saja penyebab penyakit sipilis?

Jenis bakteri bernama Treponema pallidum adalah penyebab utama penyakit sipilis. Ini memasuki tubuh manusia melalui selaput lendir. Sifilis menular dan dapat ditularkan ke orang lain ketika ada ruam atau luka.

Penularan adalah penyebab lain dari sifilis. Banyak orang mengembangkan sifilis dengan tertular infeksi melalui kontak langsung dengan orang lain yang menderita sifilis. Ini biasanya terjadi selama hubungan seksual, baik vagina, oral, atau anal. Ketika seseorang bersentuhan langsung dengan chancre atau luka terbuka, bakteri dapat ditularkan kepadanya. Luka ini biasanya bermanifestasi pada genitalia eksterna, rektum, atau anus. Luka juga bisa muncul di sekitar atau di mulut atau di bibir.

Penyebab lain sifilis adalah penggunaan jarum yang sebelumnya menggunakan pada orang yang terinfeksi. Selain itu, dapat menyebar melalui transfusi darah. Itulah sebabnya, bank darah (PMI) di Indonesia memastikan bahwa semua darah yang menyumbangkan tersaring untuk PMS.

Wanita hamil yang menderita sifilis juga dapat menularkan kondisinya melalui plasenta dan mencemari bayinya. Ini tersebut sifilis kongenital. Bertentangan dengan apa yang teryakini sebagian orang, sifilis tidak dapat menyebar melalui kontak biasa dengan bak mandi, kolam renang, peralatan makan, dudukan toilet, atau berbagi pakaian.

Cara Mendapatkan Perawatan

Jika Anda merasa telah melakukan kontak fisik langsung dengan seseorang yang menderita sifilis, atau jika Anda terpapar dengan penyebab sifilis, sebaiknya segera dapatkan saran medis yang tepat. Karena gejala sifilis sangat mirip dengan penyakit lain, orang yang terinfeksi mungkin menunda pengobatan. Diagnosis juga bisa sulit karena selama bertahun-tahun, sifilis telah mengenal sebagai “peniru yang hebat.” Karena itu, jika Anda merasa pernah bertemu dengan seseorang yang mengidap penyakit sipilis, meskipun tidak memiliki gejala, sebaiknya segera bawa ke dokter atau spesialis. Segera periksakan diri Anda untuk mendapatkan penanganan medis yang tepat.

Sejarah PMS

Epidemi STD tidak terbatas pada kaum muda saat ini – oh tidak. Beberapa PMS (dan perawatannya yang menyakitkan dan meragukan secara ilmiah) sudah ada sejak beberapa ratus tahun yang lalu. Mari kita lihat beberapa yang lebih tua dan mitos tentang mereka yang menyebabkan beberapa perawatan yang cukup tidak lazim sepanjang sejarah PMS:

Herpes

Herpes telah ada sejak zaman Yunani kuno – pada kenyataannya, kita berhutang pada orang Yunani untuk nama itu, yang secara kasar berarti “merayap atau merangkak” – mungkin merujuk pada penyebaran lesi kulit. Meskipun tes STD lokal tidak tersedia sampai lama setelah virus teridentifikasi pada tahun 1919, peradaban awal dapat melihat bahwa itu adalah masalah nyata – kaisar Romawi Tiberius memperkenalkan larangan berciuman di acara-acara publik untuk mencoba dan mengekang penyebaran. Tidak banyak yang mengetahui tentang upaya awal untuk mengobati penyakit ini, tetapi bersyukurlah Anda tidak ada selama fase percobaan dokter Celsus: dia menganjurkan agar luka terbakar dengan besi panas!

Masalahnya tentu tidak pernah hilang – Shakespeare menyebut herpes sebagai “wabah melepuh”, menyiratkan luasnya epidemi. Salah satu kepercayaan umum pada saat itu adalah bahwa penyakit itu menyebabkan oleh gigitan serangga, yang sepertinya merupakan penjelasan yang jelas mengingat luka yang tertimbulkan oleh penyakit menular seksual.

Sifilis

Merkuri adalah obat pilihan untuk sifilis di abad pertengahan – pemahaman tentang rute penyakit menular seksual dan perawatan ini melahirkan ungkapan: “Malam di pelukan Venus mengarah ke seumur hidup di Merkurius”. Ini memberikan secara oral atau melalui kontak langsung dengan kulit, meskipun salah satu metode yang paling tidak mungkin melibatkan pengasapan, di mana pasien tertempatkan dalam kotak tertutup dengan hanya kepala yang menyembul keluar. Kotak itu berisi merkuri dan api menyalakan di bawahnya yang menyebabkannya menguap. Itu tidak terlalu efektif, tetapi sangat, sangat tidak nyaman. Karena luka sifilis memiliki kecenderungan untuk menghilang dengan sendirinya setelah beberapa saat, banyak orang percaya bahwa luka tersebut dapat menyembuhkan dengan pengobatan apa pun dalam sejarah penyakit menular seksual!

Ketika penyakit menular seksual menjadi lebih terpahami, kemampuan untuk menyembuhkannya meningkat. Pada tahun 1908, obat berbasis arsenik Salvarsan terkembangkan dan, meskipun tidak 100% efektif, merupakan langkah maju yang besar. Kurangnya efektivitasnya dalam fase tersier PMS menyebabkan penyakit lain yang menggunakan sebagai obat: malaria. Karena tampaknya mereka yang demam tinggi dapat disembuhkan dari sipilis, malaria menggunakan untuk menginduksi demam awal, yang teranggap sebagai risiko yang dapat terterima karena malaria dapat mengobati dengan kina. Penisilin akhirnya membatasi kedua perawatan ini pada riwayat penyakit menular seksual.

Gonore

Sebelum hari-hari pengujian STD lokal, Gonore sering tersalahartikan sebagai Sifilis, karena tanpa mikroskop, keduanya memiliki gejala yang sangat mirip dan sering diam. Tentu saja, jika Anda “mendiagnosis” dengan penyakit tersebut, Anda berada dalam perawatan yang tidak menguntungkan. Menurut beberapa orang, jarum suntik yang tertemukan di kapal Mary Rose terrancang untuk menyuntikkan merkuri cair ke uretra kru yang menderita penyakit tersebut. Pada abad ke-19, perak nitrat adalah obat yang banyak menggunakan, kemudian tergantikan oleh Protargol. Koloid perak menggantikan ini, dan menggunakan secara luas sampai antibiotik datang untuk menyelamatkan pada tahun 1940-an.

Share: