Apa itu Jamur Kulit? Ini Gejala, Penyebab, & Pengobatan

Penyakit jamur kulit merupakan salah satu penyakit yang umumnya banyak ditemukan dan terjadi pada orang-orang. Penyakit ini bisa sangat mengganggu karena bisa menyebabkan berbagai hal yang mengganggu seperti gatal-gatal atau ruam.

Mengetahui penyebabnya dan cara menanggulanginya bisa membuat Anda terhindar atau mampu mengobati penyakit ini. Lantas apa itu penyakit jamur pada kulit, apa penyebabnya, dan bagaimana cara mengobatinya? Berikut pembahasannya.

Apa itu Jamur Kulit?

Jamur adalah organisme kecil yang ada di mana-mana termasuk di udara, tubuh manusia, bahkan air. Sekitar setengah dari jamur berbahaya. Jika salah satu jamur berbahaya mendarat di kulit Anda, itu akhirnya bisa menyebabkan terjadinya infeksi jamur.

Anda mungkin akan mengalami ruam atau gatal ketika terkena jamur kulit. Bahkan ruam dan gatal yang ada ketika Anda terkena penyakit ini akan membuat Anda sangat terganggu.

“Mengenal Lebih Dalam” INFEKSI JAMUR KULIT (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Jenis Infeksi Jamur Kulit

Ada beberapa jenis infeksi jamur yang mungkin terjadi. Beberapa jenis infeksi dari penyakit tersebut antara lain sebagai berikut:

1. Kaki Atlet (Tinea Pedis)

Ini merupakan jenis infeksi yang umum ditemui di mana kondisi ini terjadi ketika orang tidak menggunakan alas kaki di kamar mandi umum atau ruang ganti. Gejalanya antara lain jari-jari kaki Anda memutih dan mulai mengelupas.

Kaki atlet ternyata bisa memengaruhi telapak kaki khususnya di bagian bawah.

2. Jamur Kuku (Onikomikosis)

Infeksi yang satu ini juga merupakan masalah yang umum terjadi di mana kuku kaki Anda menjadi kuning, tebal, dan mudah patah.

3. Jock Itch (Tinea Cruris)

Ruam ini biasanya terjadi di daerah selangkangan. Adapun jock itch lebih banyak terjadi pada pria dibandingkan wanita.

4. Kurap Kulit Kepala (Tinea Capitis)

Ruam kulit ini kebanyakan terjadi pada anak-anak. Ini bisa menyebabkan rontoknya rambut. Namun lewat perawatan tepat, rambut bisa tumbuh kembali.

5. Kurap (Tinea Corporis)

Kurap merupakan penyakit jamur yang menyebabkan ruam. Biasanya ruam kurap sering membentuk bentuk cincin.

Artikel Lainnya: Penyakit Jamur: Jenis & Penyebabnya yang Perlu Anda Ketahui

Penyebab Jamur Kulit

Jamur Kulit

Ketika kulit Anda bersentuhan dengan jamur yang berbahaya, infeksi ini akan memunculkan ruam di kulit Anda.

Misalnya jika Anda meminjam sepasang sepatu dari seorang yang menderita kutu air, maka jamur yang bersentuhan dengan kaki Anda akan menginfeksi Anda.

Ruam sering berpindah dari orang ke orang atau dari hewan ke orang lewat kontak langsung.

Faktor Risiko Jamur Kulit

Siapapun bisa terkena jamur. Infeksi superfisial pada kuku dan kulit merupakan bentuk infeksi yang paling umum, pengaruhnya hingga 20-25% populasi dunia pada waktu tertentu.

Misalnya, kutu air sering menyerang orang sehat. Kemungkinan Anda akan memiliki risiko yang lebih tinggi terkena ruam kulit jika Anda:

  • Memiliki sistem kekebalan yang lema
  • Minum antibiotik dalam dosis tinggi atau jangka panjang.
  • Memiliki berat badan berlebih.
  • Memiliki diabetes.
  • Cobalah produk perawatan kulit baru.
  • Mengalami inkontinensia (misalnya bayi mengalami ruam popok).
  • Berkeringat banyak.

Gejala Jamur Kulit

Ruam jamur seringkali berwarna merah, terasa, gatal, atau terbakar. Anda mungkin memiliki benjolan merah dan bengkak seperti jerawat atau bercak bersisik dan bersisik.

Baca Juga: Infeksi Kulit oleh Jamur, Bakteri, Virus, dan Parasit, Apa Bedanya?

Diagnosis Jamur Kulit

Dokter atau klinik tempat Anda melakukan kontrol mungkin bisa melakukan diagnosis jamur kulit dengan cara melihatkan serta menanyakan gejala yang Anda alami.

Namun, diagnosis kerap dilakukan dengan melakukan pemeriksaan terhadap sampel kulit dengan mikroskop.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin memerlukan tes kultur jamur untuk mengidentifikasi jamur tertentu dan membantu menentukan pengobatan terbaik untuk Anda.

Selama tes kultur jamur, dokter mungkin mengambil sedikit sampel kulit (biopsi) atau cairan (aspirasi). Untuk infeksi berat, Anda mungkin memerlukan tes darah.

Kapan Harus ke Dokter?

Ketika Anda mengalami beberapa ciri-ciri di atas soal penyakit kulit tersebut, ada baiknya supaya Anda untuk pergi ke dokter.

Pasalnya, jika tidak segera ditangani, maka penyakit ini akan menjadi masalah serius yang bisa membuat segala aktivitas Anda terganggu.

Mengetahui pengobatan dan kondisi penyakit tersebut sejak awal akan sangat membantu. Anda bisa melakukan konsultasi ke Klinik Jamur Kulit atau Klinik Kulit Jakarta terbaik di Klinik Utama Pandawa untuk mendapatkan pengobatan jamur kulit yang tepat.

Klinik Pandawa memiliki layanan mengobati jamur kulit dan Klinik Pandawa merupakan Klinik Kulit dan Kelamin yang terbaik di Indonesia. Silahkan konsultasi dokter kulit secara gratis di Klinik Pandawa (Rahasia Terjamin).

Komplikasi Infeksi Jamur Kulit

Penyakit ini jarang menyebabkan komplikasi. Namun meski begitu, penyakit ini bisa cepat menyebar ke bagian tubuh lainnya atau kulit yang sehat. Di samping itu, penyakit ini bisa menimbulkan infeksi sekunder yang biasanya disebabkan oleh bakteri.

Pengobatan Jamur Kulit

Pengobatan Jamur Kulit
Pengobatan Jamur Kulit

Penyakit yang satu ini bisa diobati dengan sejumlah hal. Beberapa cara untuk mengobati penyakit ini antara lain sebagai berikut:

  • Krim antijamur, banyak tersedia tanpa resep.
  • Obat resep yang lebih kuat, yang dapat bekerja lebih cepat.
  • Obat oral, jika infeksi jamur parah.

Pencegahan Infeksi Jamur Kulit

Untuk beberapa orang, ruam yang disebabkan jamur bisa kambuh kembali, bahkan setelah pengobatan. Infeksi berulang mungkin bisa terjadi karena faktor genetik. Ada beberapa langkah yang bisa membantu Anda mencegah ruam berulang seperti:

1. Kebersihan Kaki yang Baik

Kebersihan kaki yang baik menjadi salah satu kunci mencegah infeksi jamur kulit. Beberapa hal yang bisa Anda lakukan adalah sebagai berikut:

  • Anda perlu mengganti kaus kaki dan mencuci kaki secara teratur. Hindari sepatu yang terbuat dari bahan plastik, yang tidak bernapas.
  • Jangan berjalan tanpa alas kaki, terutama di tempat yang mungkin basah, seperti kamar mandi gym dan ruang loker.
  • Saat memotong kuku kaki Anda, potonglah tepat di atas kuku.

Jika Anda memiliki kuku jari kaki yang tumbuh ke dalam, Anda mungkin perlu menemui ahli penyakit kaki untuk merawatnya.

Jika Anda menderita infeksi jamur pada kuku, jangan gunakan gunting kuku yang sama pada kuku yang masih sehat dan kuku yang terinfeksi.

2. Penggunaan Obat yang Tepat

Jika dokter Anda meresepkan krim, gunakan obat tersebut. Bahkan ketika Anda tidak lagi melihat ruamnya, infeksi jamur bisa tetap masih ada sehingga Anda wajib mengoleskan krim selama yang direkomendasikan oleh dokter.

Selain itu menggunakan bedak antijamur di sepatu Anda setiap hari dapat membantu mencegah kaki atlet.

Pertanyaan Terkait Jamur Kulit

Apakah jamur kulit bisa sembuh sendiri?


Jamur pada kulit bisa sembuh sendiri namun akan sangat mengganggu. Anda tetap disarankan untuk pergi ke dokter agar bisa menyembuhkan jamur lebih cepat.

Jamur kulit disebabkan oleh apa?


Disebabkan oleh jamur berbahaya yang ada di sekitar lingkungan tempat Anda hidup.

Penyakit jamur kulit apa saja?


Beberapa yang umum terjadi adalah kaki atlet, jamur kuku, jock itch, kurap kulit kepala, kurap.

Berapa biaya pengobatan jamur kulit?


Biaya pengobatan jamur kulit cenderung beragam tergantung pada jenis tindakan, pemeriksaan, pengobatan, dokter, dan Klinik Kulit tempat Anda melakukan konsultasi serta tindakan.

Melakukan konsultasi dulu terkait biaya akan membuat Anda memiliki rencana terkait pengobatan penyakit kulit ini yang lebih sesuai.

Referensi: