Herpes | Penyebab dan Pengobatan
By
1 September 2022

Herpes | Penyebab dan Pengobatan

Daftar isi

Klinik Kelamin | Klinik Kulit | Info Kesehatan | Herpes

Herpes simpleks, disebabkan oleh virus tipe 1, terutama menyebar melalui sekret mulut dan biasanya terjadi bersamaan dengan demam. Ini juga dapat berkembang tanpa adanya demam atau penyakit sebelumnya. (HSV) adalah virus yang biasanya menyebabkan infeksi kulit. Ada dua jenis HSV: HSV tipe 1 biasanya menyebabkan lepuh kecil di mulut, mata, atau bibir (luka dingin) dan HSV tipe 2 biasanya menyerang area genital. Herpes adalah infeksi yang disebabkan oleh dua virus yang berbeda tetapi terkait erat.

Infeksi mulut HSV-2 cenderung lebih jarang kambuh daripada HSV-1. Kekambuhan biasanya jauh lebih ringan daripada infeksi primer dan umumnya dikenal sebagai luka dingin atau lepuh demam (karena mungkin timbul selama serangan pilek atau flu). HSV-2 juga bisa serius ketika ditularkan ke bayi baru lahir, meskipun kasus ini jarang terjadi. HSV-2 terkadang dapat menyebabkan sariawan.

herpes

Herpes genital biasanya penyebabnya oleh HSV-2. genital adalah penyakit menular seksual. Kekambuhan genital setelah wabah pertama tampaknya terkait dengan stres, kelelahan, kurang tidur, menstruasi, dan gesekan genital (pasangan seksual baru setelah waktu tidak berhubungan seks), meskipun penelitian lebih lanjut pasti memerlukan tentang hal ini. Biasanya kekambuhan lebih sering terjadi pada tahun pertama setelah wabah awal.

Penyebab

Herpes oral menyebabkan luka dingin di sekitar mulut atau wajah. Anda bisa mendapatkannya dari berhubungan seks, bahkan oral seks. Obat-obatan oral, anti-depresan, anti-kejang dan obat-obatan antineuralgia juga mungkin bermanfaat. Pasien dengan zoster jarang memerlukan rawat inap. Herpes oral adalah infeksi yang menyebabkan oleh virus herpes simpleks. Virus ini menyebabkan luka yang menyakitkan di bibir, gusi, lidah, langit-langit mulut, dan di dalam pipi.

Nyeri berkisar dari nyeri ringan hingga sangat parah. Ini lebih mungkin terjadi pada orang di atas 60 tahun. Nyeri, pembesaran kelenjar getah bening inguinal sering terjadi. Lesi baru akan terus terbentuk selama minggu pertama penyakit primer pada sekitar 75% pasien. Perlakuan

Pengobatan infeksi akan tergantung pada tingkat keparahannya. Infeksi ringan biasanya mengobati dengan obat antivirus topikal dan terkadang oral.

Pengobatan dengan asiklovir tidak mengurangi konsentrasi tinggi sel T CD4+ spesifik HSV-2 yang tahan lama ini di lokasi lesi herpes yang sembuh. Pengobatan keratitis herpes simpleks tergantung pada tingkat keparahannya. Wabah awal biasanya mengobati dengan obat anti-virus topikal dan kadang-kadang oral. Perawatan tersedia untuk mempercepat penyembuhan luka genital.

Baca Juga  : Tentang Penyakit Herpes