Search
Close this search box.

Dampak Fimosis yang Wajib Anda Ketahui – Klinik Pandawa

Fimosis adalah penyakit yang sering terjadi pada laki-laki. Sayangnya, masih banyak yang belum paham bahwa fimosisi bisa menyebabkan rasa sakit dan tidak nyaman.

Bahkan di tahap tertentu, Anda wajib melakukan sunat ketika fimosis sudah cukup parah.

Kali ini kita bakal membahas mengenai dampak fimosis yang wajib Anda ketahui. Penasaran apa saja dampaknya? Berikut pembahasan lengkapnya untuk dibahas bersama mengenai dampak fimosis yang bisa terjadi.

Apa itu Fimosis?

Fimosis adalah suatu kondisi yang mempengaruhi kulup penis. Ini mengacu pada penyempitan bukaan kulup, sehingga sulit atau tidak mungkin untuk menarik kembali kulup ke atas kepala penis (kelenjar).

Dalam beberapa kasus, kulup dapat tersangkut dalam posisi tertarik menyebabkan ketidaknyamanan dan potensi komplikasi.

Fimosis dapat terjadi secara alami pada bayi dan anak laki-laki karena perkembangan dan adhesi kulup, yang biasanya sembuh dengan sendirinya seiring waktu.

Namun, ketika phimosis berlanjut hingga dewasa atau berkembang di kemudian hari, hal itu dapat menimbulkan masalah.

Ada yang tau ngga sih Fimosis itu apa? (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Jenis-jenis Fimosis

Ternyata fimosis memiliki beberapa jenis yang bisa Anda ketahui. Beberapa jenis fimosis yang layak Anda ketahui antara lain:

1. Fimosis Fisiologis

Ini adalah kondisi normal pada bayi dan anak laki-laki, di mana kulup tidak dapat Anda tarik sepenuhnya. Biasanya sembuh secara alami saat anak tumbuh dan kulup menjadi lebih fleksibel.

2. Fimosis Patologis

Ini terjadi ketika kulup tetap kencang dan tidak dapat Anda tarik kembali karena jaringan parut, peradangan, infeksi, atau faktor lainnya.

Fimosis patologis dapat menyebabkan ketidaknyamanan, nyeri saat aktivitas seksual, kesulitan buang air kecil, dan peningkatan risiko infeksi.

Pilihan pengobatan untuk phimosis patologis bergantung pada tingkat keparahan kondisinya. Dalam beberapa kasus, metode konservatif seperti krim steroid topikal atau latihan peregangan ringan mungkin akan dokter sarankan.

Jika metode ini tidak efektif, sunat, yang melibatkan operasi pengangkatan kulup, dapat Anda anggap sebagai pengobatan definitif.

Artikel Lainnya: Gangguan Fimosis: Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Pencegahan Fimosis

Fimosis adalah suatu kondisi yang terkadang dapat Anda cegah atau minimalkan melalui tindakan tertentu. Beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk mencegahnya antara lain:

  • Menerapkan kebersihan yang tepat
  • Hindari pencabutan paksa
  • Latihan peregangan lembut
  • Obati infeksi dan peradangan segera
  • Hindari sabun atau iritan yang keras
  • Konsultasi medis

Ingat, pencegahan mungkin tidak dapat Anda lakukan dalam semua kasus, karena beberapa individu mungkin lebih rentan mengembangkan phimosis karena faktor-faktor di luar kendali mereka.

Dampak Fimosis

Dampak Fimosis 1
Ilustrasi Dampak Fimosis

Ada beberapa dampak fimosis yang bisa Anda ketahui. Beberapa dampaknya antara lain sebagai berikut:

1. Pendarahan pada Kulup

Pendarahan dari kulup dapat terjadi pada kasus fimosis terutama jika ada kekuatan berlebihan atau trauma pada kulup yang kencang.

Saat kulup menyempit, upaya untuk menariknya dengan paksa atau melakukan aktivitas seksual tanpa pelumasan yang tepat dapat menyebabkan robekan atau lecet pada kulit halus, yang mengakibatkan pendarahan.

Ketika ini terjadi, Anda wajib mendapatkan saran dari tenaga medis yang ahli dan terpercaya untuk mendapatkan pengobatan terbaik.

2. Fimosis

Fimosis kadang-kadang dapat menyebabkan buang air kecil yang menyakitkan karena penyempitan pembukaan kulup, yang dapat menyebabkan kesulitan membuka sepenuhnya pembukaan uretra dan mengganggu aliran normal urin.

Penumpukan urin di bawah kulup dapat menyebabkan iritasi, peradangan, dan rasa tidak nyaman saat buang air kecil.

3. Infeksi pada Kulup

Fimosis dapat meningkatkan risiko berkembangnya infeksi pada kulup karena sulitnya menjaga kebersihan dan potensi terperangkapnya bakteri atau kelembapan di bawah kulup.

Lingkungan yang hangat dan lembap yang diciptakan oleh phimosis dapat mendorong pertumbuhan mikroorganisme, yang menyebabkan peradangan dan infeksi.

4. Susah Melakukan Aktivitas Seksual

Phimosis dapat membuat hubungan seksual atau aktivitas seksual lainnya menjadi tidak nyaman atau menyakitkan. Ini juga dapat memengaruhi kemampuan untuk menarik kembali kulup sepenuhnya selama aktivitas seksual.

5. Susah untuk Menjaga Kebersihan

Kulup yang menyempit dapat mempersulit pembersihan area dengan benar, menyebabkan penumpukan smegma (campuran sel kulit mati dan cairan tubuh) di bawah kulup. Ini dapat meningkatkan risiko infeksi dan bau tak sedap.

Baca Juga: Ujung Kepala Mr. P Bengkak? Waspada Terkena Infeksi Balanitis!

Pengobatan Fimosis

Perawatan untuk fimosis tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan penyebab yang mendasarinya. Berikut beberapa opsi perawatan yang mungkin bisa Anda pertimbangkan:

1. Krim Steroid Topikal

Dalam kasus ringan sampai sedang, tenaga medis mungkin meresepkan krim steroid topikal, seperti betametason, untuk dioleskan ke kulup yang kencang.

Krim steroid membantu mengurangi peradangan dan meningkatkan peregangan kulit.

Krim biasanya bisa Anda oleskan dua kali sehari, dan kulup Anda regangkan dengan lembut untuk memudahkan pencabutannya secara bertahap.

Penting untuk mengikuti instruksi yang tenaga medis berikan demi kesehatan Anda.

2. Latihan Peregangan Ringan

Tenaga medis mungkin merekomendasikan latihan peregangan khusus untuk membantu meregangkan kulup secara bertahap.

Latihan-latihan ini melibatkan menarik kulup dengan lembut secara terkontrol untuk meningkatkan fleksibilitas dan pencabutan bertahap.

Sangat penting untuk bersabar dan menghindari kekuatan berlebihan atau menyebabkan rasa sakit selama latihan ini.

3. Pelebaran

Pelebaran melibatkan penggunaan instrumen khusus, seperti dilator silinder kecil, untuk meregangkan kulup. Prosedur ini biasanya dokter lakukan dengan anestesi lokal dalam pengaturan medis.

Dilator secara bertahap dimasukkan ke dalam kulup untuk meregangkannya seiring waktu. Pendekatan ini biasanya dicadangkan untuk kasus yang tidak menanggapi pengobatan lain.

5. Sunat

Dalam kasus yang parah atau berulang serta tidak mempan untuk Anda obati dengan cara-cara di atas, sunat mungkin disarankan.

Sunat adalah operasi kecil pengangkatan kulup. Ini adalah solusi permanen untuk phimosis tetapi harus dengan pertimbangan setelah menghabiskan pilihan pengobatan lain dan mendiskusikan risiko dan manfaatnya dengan profesional perawatan kesehatan.

Kapan Harus ke Dokter?

Ketika Anda mengalami fimosis dan sudah merasakan gejalanya, ada baiknya untuk pergi ke dokter. Hal ini perlu dilakukan untuk mengobati dan mengurangi gejalanya agar tidak menyebabkan hal yang tidak diinginkan.

Mengetahui pengobatan dan treatment fimosis sejak awal akan sangat membantu. Anda bisa melakukan konsultasi ke Klinik Spesialis Andrologi di Klinik Utama Pandawa untuk mendapatkan pengobatan fimosis yang tepat.

Klinik Pandawa memiliki layanan menghapus tato dan Klinik Pandawa merupakan Klinik Kulit dan Kelamin yang terbaik di Indonesia. Silahkan konsultasi dokter online secara gratis di Klinik Pandawa (Rahasia Terjamin).

Referensi:

Share: