Sifilis

Apa Yang Dapat Melindungi Diri Dari Sifilis

Klinik Kulit | Klinik Kelamin | Info Kesehatan | Sifilis

Sifilis, yang pernah menjadi penyebab epidemi yang menghancurkan, sekarang dapat didiagnosis secara efektif dan diobati dengan antibiotik. Meskipun pengobatan tersedia, gejala awal sifilis bisa sangat ringan, dan banyak orang tidak menyadari bahayanya dan tidak mencari pengobatan ketika mereka terinfeksi. Penting untuk diketahui bahwa penyakit ini dapat meningkatkan risiko penyebaran, penularan, dan penularan HIV.

Sifilis terkenal sebagai penyakit menular seksual (PMS) yang menyebabkan oleh bakteri bernama Treponema pallidum. Infeksi awal membuat borok di tempat infeksi; namun, bakteri berpindah ke seluruh tubuh, merusak banyak organ yang sehat secara bertahap. Peneliti medis menggambarkan perjalanan penyakit ini dengan mengkategorikannya menjadi empat tahap yaitu “primer”, “sekunder”, “laten”, dan “tersier” (akhir). Jika seseorang yang terinfeksi tidak mengobati secara medis, ia dapat menginfeksi orang lain yang tidak terinfeksi, sementara penyakit ini berada dalam dua tahap pertama, penyakit ini biasanya akan berlangsung selama satu hingga dua tahun.

Sifilis

Penyebab

Meskipun sifilis yang tidak mengobati dalam tahap “akhir”, penyakit ini tidak menular, tetapi dapat menyebabkan “kelainan jantung” yang serius, kebutaan, gangguan mental, masalah neurologis lainnya, dan bahkan kematian.

Bakteri menyebar dari tempat yang terinfeksi awal dari orang yang menderita ke kulit, selaput lendir di daerah genital, daerah anus dari pasangan seksual atau mulut. Bahkan dapat melewati kulit yang robek di area tubuh lainnya. Bakteri ini sangat halus, dan infeksi ini sebagian besar menyebar melalui kontak seksual. Selain itu ibu hamil yang terinfeksi penyakit sipilis dapat menularkan bakteri tersebut kepada janinnya, akibat dari infeksi ini anak dapat lahir dengan masalah fisik dan mental yang berat. Tetapi cara yang sangat umum untuk terinfeksi adalah melakukan hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi.

Selama tahap aktif luka terbuka sifilis bisa menular dan terlihat. Untuk mencegah penyebaran infeksi, kontak kecil dengan bagian infeksi ini dan jaringan lain yang terkena dan juga cairan tubuh harus terhindari. Di antara beberapa PMS lainnya, salah satu cara pencegahannya adalah dengan menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Skrining dan pengobatan orang yang terinfeksi dan pencegahan sekunder adalah salah satu dari sedikit pilihan untuk mencegah infeksi pada stadium lanjut penyakit. Cara terbaik untuk mencegah sifilis pada bayi adalah pengujian dan perawatan di awal kehamilan yang harus menjadi bagian rutin dari perawatan prenatal.

Perawatan

Obat yang menggunakan untuk mengobati sifilis biasanya penisilin yang tersuntikkan. Untuk pasien yang alergi penisilin ada antibiotik lain.

24 jam setelah terapi termulai, pasien tidak dapat menularkan penyakit sipilis.

Namun, beberapa orang tidak menanggapi dosis penisilin yang biasa. Oleh karena itu, penting bahwa orang-orang tersebut terrawat untuk menjalani tes darah berkala untuk memeriksa penghancuran total agen infeksi.

Pengobatan yang tepat dapat menyembuhkan penyakit pada stadium apapun, kerusakan sudah terjadi pada organ tubuh dan tidak dapat memperbaiki kembali.

Newsletter

Subscribe

Subscribe to our newsletter to get the first information & Special offer every week.