Search
Close this search box.

Infeksi Sistem Saraf Pusat (Neurosifilis) | Sifilis

Klinik Kelamin | Klinik Kulit | Klinik Gigi | Sifilis

Infeksi umumnya melibatkan invasi mikroba patogen ke dalam sistem atau organ tubuh, menyebabkan kerusakan atau perubahan fungsi tubuh atau sistem. Sistem Saraf tidak terkecuali dan salah satu gangguan invasif adalah lesi sifilis yang menyebabkan Neurosifilis dan dari banyak infeksi yang terjadi karena ini, adalah sifilis Meningovaskular (Neurosifilis tersier awal).

Neurosifilis

Keterlibatan sistem saraf pada sifilis dulunya umum terjadi sebelum tahun 1950-an, tetapi sekarang jelas jarang ditemukan kasus baru. Lesi neurologis disebabkan oleh invasi jaringan oleh T.pallidum. Keterlibatan neurologis terjadi pada 4% kasus sifilis yang tidak diobati. Pria terkena 4-5 kali lebih banyak daripada wanita. Keterlibatan meningovaskular lebih umum di India, merupakan 60-70% dari total.

sifilis

Lesi sifilis

1. Tahap sekunder- meningitis
2. Tahap tersier
I. Sipilis meningovaskular: Bentuk serebral- Meningitis basal, pachymeningitis, trombosis vaskular karena endarteritis, atrofi optik dan gumma. Bentuk tulang belakang-Meningomielitis, paraplegia Erb, pachymeningitis serviks, amyotrofi sifilis, radikulitis dan gumma.
II. Keterlibatan parenkim: Bentuk serebral – Kelumpuhan umum orang gila (GPI). Bentuk tulang belakang-Tabes dorsalis, Atrofi optik.
3. Sifilis kongenital- Keterlibatan meningovaskular, atrofi optik, tuli, kelumpuhan umum pada bagian gila dan tabes dorsalis.

Sifilis meningovaskular (neurosifilis tersier awal)

Dalam bentuk ini, lesi yang lebih umum adalah leptomeningitis. Lesi terjadi di atas dasar otak dan di atas hemisfer. Meningitis basal dapat melibatkan saraf kranial yang menyebabkan kelumpuhan saraf kranial dan oklusi foramina yang menyebabkan hidrosefalus internal. Lesi utama adalah endarteritis obliterans. Intima menebal, dinding pembuluh darah menunjukkan infiltrasi oleh limfosit dan sel plasma. Trombosis terjadi dan ini menyumbat lumen. perubahan granulomatosa juga terlihat. Lebih jarang, duramater di atas hemisfer serebral mungkin terlibat dalam proses granulomatosa yang menyebabkan penebalan (pachymeningitis serebral).

Fitur klinis

Bentuk serebral: Meningitis sifilis terlihat pada kelompok usia 18-40 tahun. Meningitis basal sipilis menyebabkan meningitis subakut atau kronis yang tertandai dengan sakit kepala, kelumpuhan saraf kranial, peningkatan ketegangan intra-kranial dan tanda-tanda iritasi meningeal. CSF menunjukkan peningkatan protein dan pleositosis limfositik. Gula dan kloridanya normal. Pachymeningitis kranial menyebabkan sakit kepala, kejang dan defisit neurologis fokal seperti disfasia atau hemiparesis. Endarteritis sipilis merupakan salah satu penyebab lesi serebrovaskular oklusif pada usia muda. Kasus-kasus ini menunjukkan gambaran trombosis serebral. Kelumpuhan wajah neuron motorik bawah dan neuralgia trigeminal dapat terjadi. Prognosis untuk pemulihan baik jika kondisi terdiagnosis tepat waktu dan diobati.

Bentuk tulang belakang: Ini menimbulkan gambaran mielitis transversa akut atau berbagai tingkat kompresi tali pusat dengan nyeri akar. Pada beberapa, paraplegia spastik berkembang. Dalam bentuk ini (paraplegia sifilis Erb) disfungsi kandung kemih sering terjadi, tetapi gejala sensorik jarang terjadi.

Pachymeningitis serviks hipertrofik: Kompresi korda serviks menyebabkan nyeri akar, kelemahan dan pengecilan tungkai atas dan korset bahu dan paraparesis. Gambaran seperti itu juga menyebutnya sebagai amiotrofi sipilis. Cauda equina mungkin terlibat menyebabkan nyeri akar, arefleksia, kelemahan dan pengecilan yang mempengaruhi paha dan kaki.

Atrofi optik: Ini mungkin akibat dari keterlibatan meningo-vaskular atau parenkim. Yang pertama menyebabkan arachnoiditis, neuritis optik atau neuritis retrobulbar. Perubahan ini terjadi lebih awal selama tahap tersier sipilis. Pada tahap ini, perawatan khusus dapat membantu membalikkan kondisi. Atrofi optik terjadi sebagai bagian dari keterlibatan parenkim selama tahap akhir.

Share: