Biaya Operasi Pengangkatan Silikon – Klinik Pandawa

Seperti yang sudah kita ketahui sebelumnya bahwa beberapa tahun silam artis senior Mpok Atiek melakukan operasi pengangkatan silikon, lalu berapa sih biaya prosedur tersebut?

Operasi pengangkatan silikon merupakan tindakan bedah yang bertujuan untuk menghilangkan atau mengeluarkan implan silikon dari dalam tubuh pasien. 

Banyak yang menggunakan implan silikon untuk operasi kosmetik seperti augmentasi payudara atau pemasangan implan pada bagian tubuh tertentu untuk tujuan rekonstruktif. 

Meskipun implan silikon biasanya aman, terkadang ada situasi di mana pasien memilih atau memerlukan pengangkatan implan tersebut.

Setelah implan berhasil terangkat, dokter dapat melakukan pemeriksaan tambahan terhadap jaringan di sekitarnya untuk memastikan tidak ada masalah atau komplikasi yang mungkin terjadi. 

Tindakan ini dapat dilakukan atas berbagai alasan, termasuk ketidaknyamanan, keinginan untuk mengganti implan, atau masalah kesehatan yang terkait dengan implan silikon.

Penting untuk mencatat bahwa operasi pengangkatan silikon harus dilakukan oleh dokter bedah yang berpengalaman dan terampil dalam prosedur tersebut. 

Sebelum menjalani operasi, pasien dan dokter akan berdiskusi untuk menentukan alasan, risiko dan manfaat, serta harapan pasien setelah operasi. 

Proses pengangkatan silikon dapat memberikan “kelegaan” bagi individu yang menghadapi masalah atau kekhawatiran terkait implan silikon, dan keputusan untuk menjalani operasi ini merupakan keputusan pribadi yang harus mendapat pertimbangan yang matang.

Alasan Mengapa Silikon Harus Diangkat?

Ada beberapa alasan mengapa silikon harus diangkat, terutama jika terkait dengan implikasi kesehatan.

Berikut adalah beberapa alasan umum mengapa silikon mungkin perlu mengalami pengangkatan:

1. Kerusakan atau Pecah

Jika implan atau perangkat medis berbahan silikon mengalami kerusakan atau pecah, dapat menjadi risiko kesehatan. 

Pecahnya silikon dapat menyebabkan penyebaran bahan silikon di dalam tubuh yang dapat menyebabkan reaksi inflamasi atau masalah kesehatan lainnya.

2. Infeksi

Infeksi di sekitar bahan silikon, seperti pada implan payudara silikon, bisa menjadi alasan untuk pengangkatan. 

Jika tidak mendapat pengobatan, infeksi dapat menyebabkan komplikasi serius dan memerlukan tindakan pengangkatan untuk menghentikan penyebaran infeksi.

3. Reaksi Alergi atau Sensitivitas

Beberapa orang mungkin mengalami reaksi alergi atau sensitivitas terhadap silikon. Jika ini terjadi, pengangkatan bahan silikon dapat menjadi solusi untuk mengurangi atau menghentikan reaksi tersebut.

4. Perubahan Estetika yang Tidak Pasien Inginkan

Dalam konteks kecantikan, beberapa prosedur kosmetik yang melibatkan penggunaan silikon mungkin perlu mengalami pengangkatan jika pasien tidak puas dengan hasilnya atau mengalami perubahan estetika yang tidak pasien inginkan.

5. Komplikasi Kesehatan yang Muncul

Bahan silikon tertentu dapat menyebabkan komplikasi kesehatan tertentu, terutama jika terdapat reaksi tubuh yang merugikan. 

Dalam situasi seperti ini, pengangkatan silikon mungkin diperlukan untuk mencegah masalah kesehatan yang lebih serius.

6. Perubahan Struktur atau Posisi

Pada beberapa kasus, seperti implan payudara silikon, perubahan struktur atau perubahan posisi implan dapat menjadi alasan untuk pengangkatan. Hal ini mungkin penyebabnya adalah perubahan berat badan, kehamilan, atau faktor lainnya.

7. Penuaan atau Degradasi

Seiring waktu, bahan silikon dapat mengalami penuaan atau degradasi, yang dapat memengaruhi fungsionalitasnya. 

Dalam beberapa kasus, penggantian atau pengangkatan silikon mungkin pasien perlukan untuk menjaga kesehatan dan kinerja yang optimal.

Keputusan untuk mengangkat silikon harus dibuat setelah berkonsultasi dengan profesional medis atau ahli kecantikan yang berkualifikasi.

Biaya Operasi Pengangkatan Silikon

Biaya Operasi Pengangkatan Silikon 1024x576
Operasi Pengangkatan Silikon

Berikut adalah beberapa pertimbangan terkait biaya operasi pengangkatan silikon:

1. Lokasi Geografis

Biaya operasi dapat sangat mendapat pengaruh dari lokasi geografis tempat operasi terlaksana.

Kota besar seperti Jakarta atau wilayah dengan biaya hidup yang tinggi akan memiliki biaya operasi pengangkatan silikon yang lebih tinggi.

2. Pengalaman dan Kredensial Dokter

Tingkat pengalaman dan kredensial dokter atau ahli bedah yang melakukan operasi memainkan peran penting dalam menentukan biaya. Dokter yang lebih berpengalaman dan memiliki kredensial yang lebih tinggi mungkin menetapkan biaya operasi yang lebih mahal.

3. Fasilitas Kesehatan

Jenis fasilitas kesehatan tempat operasi juga memengaruhi biaya. Rumah sakit atau pusat medis yang lebih besar dan lebih modern biasanya memiliki biaya operasi yang lebih tinggi daripada klinik atau fasilitas yang lebih kecil.

4. Kompleksitas Kasus

Kompleksitas kasus, termasuk seberapa sulit prosedur pengangkatan silikon tersebut, dapat memengaruhi biaya operasi.

Kasus yang lebih rumit mungkin memerlukan lebih banyak waktu dan keterampilan, sehingga biaya operasinya dapat lebih tinggi.

5. Biaya Tambahan

Beberapa biaya tambahan mungkin termasuk dalam perkiraan biaya operasi, seperti biaya anestesi, biaya pemeriksaan pra-operasi, biaya pemulihan, dan biaya pemeriksaan pasca-operasi.

6. Konsultasi Awal

Konsultasi awal dengan dokter atau ahli bedah adalah langkah penting untuk mendapatkan perkiraan biaya yang lebih akurat.

Dokter dapat memberikan informasi terperinci tentang biaya yang terlibat dalam operasi pengangkatan silikon.

Umumnya biaya operasi pengangkatan silikon itu bisa berkisar antara jutaan hingga puluhan juta rupiah tergantung faktor-faktor yang ada di atas.

Apakah Aman Jika Tidak Mengangkat Implan Silikon Selamanya?

Keputusan untuk tidak mengangkat implan silikon selamanya dapat Anda bahas dan perhitungkan dengan cermat bersama tim medis. 

Namun, ada beberapa pertimbangan penting yang perlu Anda pahami terkait risiko dan manfaatnya.

Salah satu pertimbangan utama adalah bahwa implan silikon memiliki umur pakai terbatas dan dapat mengalami perubahan seiring waktu. 

Meskipun implan modern dirancang untuk tahan lama, risiko kegagalan dan komplikasi potensial seperti pecah atau perubahan bentuk masih ada. 

Jika terjadi masalah atau komplikasi, seperti kebocoran atau kebengkokan, dapat muncul dampak kesehatan yang serius.

Selain itu, beberapa studi menunjukkan bahwa implan silikon dapat terkait dengan risiko jangka panjang, termasuk potensi peningkatan risiko kanker payudara dan penyakit autoimun, walaupun ini sangat jarang terjadi. 

Meskipun hubungan ini masih menjadi subjek penelitian dan perdebatan ilmiah, ada baiknya untuk mempertimbangkan risiko-risiko potensial ini.

Keputusan untuk tidak mengangkat implan silikon selamanya juga bisa mendapatkan pengaruh dari kondisi kesehatan dan kenyamanan individu. 

Beberapa orang mungkin merasa nyaman dengan implan mereka dan tidak mengalami masalah atau komplikasi. 

Namun, pemantauan kesehatan yang rutin dan konsultasi dengan dokter spesialis sangat penting untuk mendeteksi dini potensi masalah atau perubahan yang memerlukan perhatian medis.

Penting untuk Anda catat bahwa diskusi dan keputusan terkait implan silikon harus melibatkan konsultasi dengan tim medis yang berpengalaman dan Anda percayai. 

Mereka dapat memberikan informasi yang tepat dan memberikan panduan berdasarkan kondisi dan kebutuhan kesehatan individu. 

Pemilihan terbaik akan sangat tergantung pada evaluasi medis komprehensif dan pertimbangan individu.

Risiko Pemasangan Implan Silikon

Pemasangan implan silikon, terutama dalam konteks implan payudara atau kosmetik, memiliki risiko tertentu yang perlu dipertimbangkan secara serius sebelum memutuskan untuk menjalani prosedur tersebut.

Berikut adalah beberapa risiko yang terkait dengan pemasangan implan silikon:

1. Reaksi Alergi atau Sensitivitas

Beberapa individu mungkin mengalami reaksi alergi atau sensitivitas terhadap silikon. Meskipun ini cukup jarang, namun bisa menyebabkan peradangan, kemerahan, atau ketidaknyamanan.

2. Infeksi

Setiap prosedur bedah membawa risiko infeksi. Pemasangan implan silikon tidak terkecuali. Infeksi dapat terjadi pada lokasi pembedahan dan, jika tidak diobati, dapat menyebabkan komplikasi serius.

3. Perubahan pada Bentuk atau Tekstur Payudara

Beberapa wanita melaporkan perubahan pada bentuk atau tekstur payudara setelah pemasangan implan silikon. Hal ini dapat melibatkan peningkatan atau penurunan sensitivitas payudara.

4. Keterbatasan Mammografi

Implan silikon dapat membuat interpretasi hasil mammografi menjadi lebih sulit. Ini dapat memengaruhi kemampuan mendeteksi perubahan atau masalah pada payudara.

5. Keluhan Nyeri atau Keterbatasan Gerakan

Beberapa wanita melaporkan keluhan nyeri atau keterbatasan gerakan pada daerah payudara setelah pemasangan implan silikon.

6. Penuaan dan Degradasi

Seiring berjalannya waktu, bahan silikon dapat mengalami penuaan atau degradasi, yang dapat memengaruhi penampilan dan kinerja implan.

7. Komplikasi Anestesi

Pemasangan implan melibatkan penggunaan anestesi, dan seperti pada setiap prosedur bedah, ada risiko komplikasi yang terkait dengan anestesi.

Prosedur Pengangkatan Implan Silikon

Berikut adalah langkah-langkah umum yang terlibat dalam prosedur ini:

1. Persiapan Sebelum Operasi

Sebelum operasi dimulai, pasien akan menjalani pemeriksaan praoperatif. Ini mungkin melibatkan tes darah, pemindaian medis, dan konsultasi dengan dokter untuk menilai kesehatan umum dan kesiapan untuk operasi.

Dokter juga akan memberikan informasi tentang prosedur, risiko, dan hasil yang pasien harapkan.

2. Pembiusan

Sebelum memulai operasi, pasien akan diberikan anestesi untuk memastikan bahwa mereka tidak merasakan sakit selama prosedur. 

Pilihan anestesi bisa berupa anestesi umum atau anestesi lokal tergantung pada kompleksitas operasi dan preferensi pasien.

3. Sayatan dan Akses ke Implan

Setelah pasien dibius, dokter bedah akan membuat sayatan di area di sekitar implan silikon.

Lokasi sayatan akan disesuaikan dengan tempat implantasi, misalnya, di bawah lipatan payudara atau di bagian tubuh lainnya. Melalui sayatan ini, dokter akan mendapatkan akses ke implant silikon.

4. Pengangkatan Implan

Setelah mendapatkan akses, dokter bedah akan mengangkat implant silikon dari tempatnya. Ini melibatkan hati-hati memisahkan implant dari jaringan di sekitarnya. Jika terdapat dua implan, dokter akan mengulangi proses ini untuk kedua sisi.

5. Pembersihan dan Penutupan

Setelah pengangkatan implan, dokter bedah akan membersihkan area sekitar dan memeriksa apakah ada residu atau jaringan yang perlu teratasi.

Kemudian, luka sayatan akan dokter bedah tutup dengan jahitan atau perekat kulit, tergantung pada teknik yang dokter gunakan.

6. Pemulihan dan Perawatan Pascaoperasi

Tim medis akan memidahkan pasien ke ruang pemulihan, di mana tim medis akan memantau kondisi mereka. 

Pemulihan pascaoperasi dapat bervariasi tergantung pada kompleksitas operasi, tetapi umumnya melibatkan pemakaian perban, obat penghilang rasa sakit, dan instruksi perawatan luka.

7. Konsultasi dan Pemantauan Lanjutan

Pascaoperasi, pasien akan menjalani konsultasi lanjutan dengan dokter untuk memastikan pemulihan yang baik.

Pemantauan lanjutan juga mungkin pasien perlukan untuk memastikan tidak ada komplikasi atau masalah kesehatan yang muncul setelah operasi.

Kapan Harus ke Dokter?

Untuk Anda yang ingin melakukan implan silikon agar hasilnya sempurna dan minim risiko, solusi terbaiknya adalah dengan mengunjungi klinik bedah terdekat milik Klinik Utama Pandawa.

Mengapa Klinik Utama Pandawa? Klinik yang juga merupakan klinik kulit dan kelamin terbaik di Jakarta ini memiliki tim dokter bedah yang sangat terlatih dan berpengalaman dalam berbagai prosedur bedah, termasuk bedah plastik. 

Keberadaan tenaga medis yang terampil ini menciptakan dasar yang kuat untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada pasien.

Selanjutnya, fasilitas klinik kami memiliki peralatan medis modern dan teknologi terkini mendukung pelaksanaan prosedur bedah yang canggih dan efektif. 

Lingkungan yang steril dan aman juga menjadi prioritas utama, memastikan keamanan pasien selama dan setelah prosedur bedah. Faktor ini penting untuk memberikan standar pelayanan bedah yang tinggi.

Klinik Utama Pandawa menerapkan pendekatan holistik terhadap perawatan pasien, memastikan bahwa aspek-aspek emosional dan psikologis juga mendapat perhatian khusus. 

Komitmen untuk memberikan dukungan penuh dan informasi kepada pasien sepanjang perjalanan prosedur bedah menciptakan pengalaman perawatan yang terpercaya dan bersahabat.

Dengan kombinasi keahlian dokter bedah, fasilitas yang modern, dan pendekatan holistik, klinik bedah milik Klinik Utama Pandawa menjadi pilihan terbaik untuk individu yang mencari klinik bedah dengan standar kualitas tertinggi.

Referensi:
Tim Medis Klinik Utama Pandawa
Share: