Search
Close this search box.

7 Gejala Kista Bartholin dan Cara Mengobatinya

Kista bartholin merupakan salah satu penyakit yang cukup umum terjadi. Namun meski begitu, tidak banyak orang yang mengetahui hal tersebut. Oleh sebab itu, Anda wajib mengetahui penyakit tersebut agar mampu menanganinya.

Hal penting yang wajib Anda ketahui soal penyakit ini adalah mengetahui gejala kista bartholin. Lalu apa saja gejala kista bartholin? Penasaran dengan hal tersebut? Berikut pembahasan lengkapnya untuk kita bahas bersama.

Apa itu Kista Bartholin?

Kista Bartholin biasa orang sebut sebagai kista saluran Bartholin, adalah kantung berisi cairan yang terbentuk di dekat lubang vagina. Itu terjadi ketika kelenjar Bartholin, yang terletak di kedua sisi lubang vagina, tersumbat.

Kista Bartholin relatif umum dan biasanya jinak. Ukurannya bervariasi, mulai dari benjolan kecil seukuran kacang hingga pembengkakan yang lebih besar dan lebih terlihat. Dalam beberapa kasus, kista dapat menyebabkan ketidaknyamanan, terutama jika terinfeksi.

Jika kista Bartholin terinfeksi, dapat menyebabkan perkembangan abses. Tanda-tanda infeksi termasuk rasa sakit yang meningkat, kemerahan, bengkak, dan adanya nanah atau keluarnya cairan.

Kista Bartholin yang terinfeksi juga dapat menyebabkan demam dan rasa tidak enak badan secara umum.

Artikel Lainnya: Terdapat Benjolan di Vagina, Mungkinkah Ini Penyebabnya?

Gejala Kista Bartholin

Gejala Kista Bartholin
Ilustrasi Gejala Kista Bartholin

Gejala kista Bartholin dapat bervariasi tergantung pada ukuran, lokasi, dan apakah terinfeksi atau tidak. Berikut adalah beberapa gejala umum yang terkait dengan kista Bartholin:

1. Benjolan atau Bengkak

Kista Bartholin biasanya muncul sebagai benjolan yang tidak nyeri atau bengkak di dekat lubang vagina. Ukuran kista dapat bervariasi dari kecil (seukuran kacang polong) hingga massa yang lebih besar.

2. Ketidaknyamanan atau Nyeri

Meskipun beberapa kista mungkin tidak menyebabkan rasa sakit atau tidak nyaman, kista yang lebih besar dapat menyebabkan perasaan tertekan atau tidak nyaman di area vagina. Jika kista terinfeksi, dapat menyebabkan nyeri dan nyeri tekan.

3. Kemerahan dan Pembengkakan

Kista Bartholin yang terinfeksi dapat menyebabkan kemerahan, pembengkakan, dan peningkatan kehangatan di area yang terkena.

4. Kesulitan Duduk atau Berjalan

Dalam kasus di mana kista besar atau menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan, hal itu dapat membuat duduk, berjalan, atau melakukan aktivitas seksual menjadi tidak nyaman.

5. Iritasi Ringan

Kista bartholin bisa menyebabkan peradangan atau ketidaknyamanan akibat kista bartholin. Ini bisa menyebabkan berbagai hal seperti rasa sakit atau tidak nyaman. Jika iritasi ini berlanjut, maka abses atau kista bisa tumbuh.

6. Demam

Meskipun kista Bartholin sendiri biasanya tidak menyebabkan demam, jika kista tersebut terinfeksi, dapat menyebabkan abses, yang mungkin berhubungan dengan demam.

Kista Bartholin yang terinfeksi dapat berkembang ketika bakteri memasuki kelenjar yang tersumbat, menyebabkan infeksi berkembang di dalam kista.

Respon tubuh akan menciptakan demam. Demam umumnya didefinisikan sebagai suhu tubuh di atas 100,4 ° F (38 ° C).

7. Keluar Cairan di Area Benjolan

Kista bartholin bisa menyebabkan cairan keluar dari area benjolan. Ketika cairan keluar ini artinya kista tersebut telah terinfeksi dan berkembang menjadi abses. Cairan tersebut mungkin berupa nanah atau cairan kental, yang merupakan akibat dari infeksi di dalam kista.

Abses dapat menyebabkan peningkatan rasa sakit, bengkak, kemerahan, dan nyeri di daerah yang terkena. Saat abses membesar, abses dapat menekan dan mengakibatkan cairan keluar melalui lubang kecil atau dengan memecahkan kista.

Benjolan di Miss V, Waspada! Penyakit Bartholinitis (Source: Youtube/Klinik Utama Pandawa)

Apakah Kista Bartholin Berbahaya?

Kista Bartholin biasanya tidak berbahaya, karena biasanya jinak. Mereka sering menyelesaikan sendiri tanpa komplikasi. Namun, ada situasi tertentu di mana komplikasi dapat muncul. Komplikasi yang biasanya muncul antara lain:

  • Infeksi
  • Kekambuhan
  • Pembentukan abses

Walaupun kista Bartholin umumnya tidak berbahaya, penting untuk mencari pertolongan medis jika Anda mengalami gejala seperti nyeri hebat, pembengkakan yang semakin parah, tanda-tanda infeksi, atau jika kista menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan atau mengganggu aktivitas sehari-hari.

Seorang profesional perawatan kesehatan dapat mengevaluasi kondisi Anda dan merekomendasikan opsi perawatan yang tepat untuk mencegah komplikasi.

Baca Juga: Jenis Benjolan pada Vagina yang Perlu Anda Waspadai

Cara Mengobati Kista Bartholin

Kista Bartholin 3
Seorang Wanita Mengalami Kista Bartholin

Obat saja mungkin tidak selalu cukup untuk mengobati kista Bartholin, terutama jika berukuran besar atau terinfeksi. Namun, dalam kasus tertentu, ahli kesehatan mungkin meresepkan obat untuk membantu mengelola gejala atau mengobati infeksi terkait.

Berikut adalah beberapa obat yang biasa digunakan dalam penatalaksanaan kista Bartholin:

1. Pereda Nyeri

Obat nyeri yang dijual bebas, seperti ibuprofen atau acetaminophen, dapat membantu meringankan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan kista.

2. Antibiotik

Jika kista Bartholin terinfeksi dan berkembang menjadi abses, antibiotik dapat diresepkan untuk mengobati infeksi.

Antibiotik dapat membantu mengendalikan penyebaran infeksi dan mengurangi peradangan. Sangat penting untuk meminum antibiotik lengkap seperti yang ditentukan oleh penyedia layanan kesehatan Anda.

3. Krim Topikal

Dalam beberapa kasus, krim topikal yang mengandung steroid atau antibiotik mungkin tenaga medis sarankan untuk mengurangi peradangan dan mencegah infeksi.

Penting untuk diingat bahwa meskipun obat ini dapat membantu mengelola gejala dan mengobati infeksi, obat tersebut mungkin tidak menyembuhkan kista itu sendiri.

Jika kista Bartholin menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan, berulang, atau terinfeksi, perawatan yang lebih invasif seperti insisi dan drainase, marsupialisasi, atau prosedur bedah lainnya mungkin Anda perlukan.

Jika Anda mengalami kista Bartholin, Anda mungkin bisa berkonsultasi dengan dokter di Klinik Ginekologi Jakarta terbaik seperti Klinik Utama Pandawa yang sudah berpengalaman menangani masalah kista bartholin.

Selain itu, Klinik Pandawa merupakan klinik kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Dengan dokter berpengalaman untuk operasi kista bartholin, staf medis yang ramah, teknologi canggih, dan fasilitas lengkap, Anda bisa mengobati kista bartholin tanpa rasa khawatir dan takut.

Silahkan konsultasi dokter online secara gratis di Klinik Utama Pandawa sebelum mengobati kista bartholin.

Referensi:

Share: