Apa yang Terjadi Jika Penyakit Sifilis Terlambat Diobati?

Bahaya penyakit sifilis memang menjadi pembahasan yang sering sekali dibahas di berbagai media kesehatan.

Pasalnya penyakit sifilis baik itu tanda, gejala, dan potensi komplikasi jangka panjangnya adalah unik. Sifilis dapat merusak setiap jenis jaringan dan setiap organ di dalam tubuh anda.

Itu artinya, jika ada penyakit lain hasil dari komplikasi penyakit sifilis, itu artinya penyakit sifilis telah ada lama di tubuh anda.

“Pada awal infeksi, organisme menyerang aliran darah dan sistem limfatik. Ini bisa terjadi bahkan sebelum gejala sakit pertama,” ucap Sheila A. Lukehart, PhD, profesor emeritus di University of Washington di Seattle dan pakar Treponema pallidum, bakteri penyebab sifilis.

Mikroorganisme halus berbentuk spiral ini dapat dengan mudah menyebar ke setiap sudut tubuh Anda. Itu menyerang jantung, tulang, dan saluran pencernaan.

YouTube video
Sumber: Youtube/Klinik Utama Pandawa

“Itu dapat memengaruhi pendengaran Anda, penglihatan Anda, semua organ utama Anda. Itu bisa menyerang hati, kulit. Itu ada di mana-mana, ”kata Damian P. Alagia III, MD, direktur medis senior untuk Quest Diagnostics yang berbasis di area Washington, DC seperti dikutip dari Every Day Health.

Bahkan pada kasus wanita hamil, Treponema pallidum melintasi plasenta untuk menginfeksi janin. Ketika bakteri menginfeksi sistem saraf pusat seperti otak dan sumsum tulang belakang, maka sifilis akan disebut menjadi neurosifilis.

“Secara historis, neurosifilis adalah salah satu bentuk sifilis yang paling ditakuti. Itu dapat menyebabkan kegilaan, kebutaan, kelumpuhan, dan kematian.” Kata Dr. Lukehart.

Artikel Lainnya: Bakteri yang Dapat Menyebabkan Penyakit Sifilis Adalah

Penyakit Sifilis Sebenarnya Bisa Diobati

Di sisi lain, dengan diagnosis dan pengobatan dini, sifilis biasanya dapat disembuhkan dengan satu suntikan penisilin.

Tetapi masalah resistensi antibiotik yang semakin meningkat telah berperan sehubungan dengan pengobatan sifilis, dan organisasi kesehatan global telah merevisi rekomendasi pengobatan mereka untuk mengatasinya.

Organisasi Kesehatan Dunia sekarang sangat merekomendasikan satu suntikan penisilin G benzatin daripada antibiotik oral. Injeksi bekerja lebih baik dan harganya lebih murah daripada pil. Tapi jika tidak diobati, maka hal ini kemudian akan sangat berbahaya.

penyakit sifilis
Ilustrasi Penderita Penyakit Sifilis

Jika tidak diobati, Treponema pallidum tetap hidup di dalam tubuh tanpa batas. Bahkan menurut Lukehart, orang yang menderita sifilis tetap terinfeksi seumur hidup kecuali mereka minum antibiotik.

“Orang yang menderita sifilis tetap terinfeksi seumur hidup kecuali mereka minum antibiotik,” kata Dr. Lukehart.

Perawatan dini dengan antibiotik dapat mencegah bahaya serius. Tetapi jika perawatan dilakukan setelah organ atau jaringan rusak, antibiotik tidak dapat memulihkan kerusakan tersebut.

Kemampuan bakteri untuk menyebar ke seluruh tubuh penderita sifilis akan memberikan penyakit sifilis kekuatan untuk menyebabkan komplikasi yang mengubah kehidupan penderitanya.

Penyakit Sifilis Memiliki Tahapan Komplikasi yang Serius

Sifilis melibatkan empat tahap yang berbeda, tetapi terkadang tahap tersebut tumpang tindih atau bahkan terjadi pada waktu yang bersamaan. Namun setiap tahapan terkadang tidak menimbulkan gejala yang nyata dan gejala tidak muncul dalam urutan yang sama untuk semua orang.

Hal utama yang perlu diketahui tentang sifilis adalah bahwa tanpa pengobatan, sifilis tetap ada, membuat seseorang bisa menularkan penyakit tersebut dan pada akhirnya menyebabkan kerusakan serius.

Bisa dibilang, pembiaran adalah salah satu penyebab bahaya penyakit sifilis semakin berkembang.

Baca Juga: Sifilis atau Raja Singa: Penyebab, Gejala, dan Pengobatannya

Oleh sebab itu penderita harus minum antibiotik untuk menyembuhkan infeksi sifilis dan menghentikan perkembangannya melalui berbagai tahapannya.

Sejauh ini ada beberapa tahapan sifilis dari tahap pertama sampai tahapan paling terakhir serta potensi komplikasinya:

1. Tahap Primer

Ini merupakan tahap awal infeksi, luka tidak nyeri, dan biasanya luka tersebut tersembunyi atau mungkin terlihat di dalam mulut, vagina, leher rahim, anus, atau di tempat lain. Luka awal ini biasanya sembuh dalam satu atau dua bulan.

Di tahap ini biasanya seseorang bisa melakukan konsultasi awal ke Klinik Kulit dan Kelamin untuk memastikan. Jika terjangkit, maka pengobatan tahap awal bisa dilakukan.

2. Tahap Sekunder

Ketika masuk tahap sekunder, ruam akan meluas dan berlangsung sekitar dua hingga enam minggu. Tahap ini juga dapat melibatkan gejala yang menyerupai kondisi umum lainnya, termasuk flu, psoriasis, dan wasir.

Selain itu gejala tahap sekunder hilang dengan sendirinya, namun infeksi tetap ada.

Komplikasi ekstrem selama tahap primer dan sekunder jarang terjadi, tetapi terkadang terjadi. Misalnya, sementara kerusakan parah pada jantung dan pembuluh darah biasanya terjadi pada tahap terakhir sifilis, kerusakan tersebut juga dapat terjadi pada awal penyakit.

Beberapa dokter seperti dikutip dari Every Day Health telah menangani beberapa kasus seseorang yang harus melakukan operasi bypass coroner ketika terjangkit sifilis tahap awal.

3. Tahap Laten

Tahap laten juga disebut sebagai tahap bebas gejala dan biasanya dapat berlangsung selama beberapa tahun atau selama sisa hidup penderita.

Pada mereka yang tidak menerima pengobatan, sekitar sepertiga dari kasus tersebut berkembang menjadi sifilis lanjut, atau tersier, di mana banyak komplikasi parah dapat terjadi.

Di sini bahaya penyakit sifilis benar-benar mesti diperhatikan karena jika masuk tahap akhir, maka bahaya penyakit sifilis akan semakin serius gejalanya.

4. Tahap Akhir

Di tahap akhir, sifilis akan berkembang sedemikian rupa dan menghadirkan komplikasi parah. Ada beberapa komplikasi yang biasanya terjadi di penyakit sifilis tingkat lanjut seperti berikut ini:

  • Gummas

Gummas adalah benjolan kecil atau tumor yang disebut gumma dapat muncul di kulit, tulang, hati, atau organ lainnya, termasuk perut dan mata. Gumma sering muncul di langit-langit dan struktur hidung. Tak hanya itu, Gummas juga bisa muncul di wajah, kulit kepala, badan, dan kaki.

  • Masalah Neurogoli

Masalah Neurologi dapat menyebabkan banyak masalah sistem saraf, termasuk nyeri yang tiba-tiba dan membakar. Kejang rasa sakit ini dapat terjadi di berbagai organ, seringkali perut, dan dapat menyebabkan muntah.

Nyeri ekstrem seperti kilat di rektum, kandung kemih, dan laring juga dapat terjadi. Sifilis juga dapat menyebabkan hilangnya sensasi dan daya tanggap terhadap perubahan suhu.

Masalah penglihatan atau kebutaan, meningitis (radang otak), dan stroke dapat terjadi. Kerusakan sistem saraf juga dapat menyebabkan inkontinensia dan impotensi pada pria.

  • Masalah Kardiovaskular

juga biasanya muncul antara 10 dan 25 tahun setelah infeksi sifilis awal. Mereka mungkin termasuk peradangan dan penonjolan aorta, arteri utama tubuh. Sifilis juga dapat menyerang pembuluh darah dan katup jantung lainnya.

  • Peningkatan Risiko Infeksi HIV

juga bisa terjadi akibat luka yang disebabkan oleh sifili bisa memberikan jalan yang mudah ke dalam tubuh untuk HIV.

Akibatnya, baik pria maupun wanita dengan sifilis memiliki risiko tertular HIV sekitar dua sampai lima kali lebih tinggi daripada orang dewasa yang tidak menderita sifilis.

  • Sifilis Lambung

juga bisa menjadi salah satu komplikasi dari sifilis. Tipe komplikasi ini bisa dibilang jarang dan biasanya menyerang orang berusia 20-an hingga 40-an.

Ini dapat menyebabkan rasa sakit, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, dan penurunan berat badan.

Baca Juga:

Penyakit Sifilis Bisa Dihindari Asal Tidak Terlambat

Satu suntikan penisilin dapat menyembuhkan sifilis pada tahap awal dan melindungi Anda dari potensi bahaya ini.

Jika Anda termasuk dalam kelompok yang berisiko tinggi tertular sifilis atau penyakit menular seksual (PMS) lainnya, maka kamu bisa konsultasi ke Klinik Kulit dan Kelamin yang sudah berpengalaman di bidang ini untuk melakukan tes sifilis atau tidak

Jika anda tidak sempat untuk mengunjungi dokter secara langsung, anda bisa menggunakan konsultasi online di Klinik Kulit dan Kelamin (Klinik Utama Pandawa) secara gratis.

Melalui konsultasi online tersebut anda bisa berinteraksi dengan tenaga medis profesional yang sudah bertahun-tahun berpengalaman menangani penyakit sifilis. Tentunya satu yang pasti, lebih baik mencegah daripada mengobati.

Dengan pemeriksaan yang lebih awal, anda bisa terhindar dari bahaya penyakit sifilis yang bisa mengancam nyawa.

Referensi:

Tim Medis Klinik Utama Pandawa
Latest posts by Tim Medis Klinik Utama Pandawa (see all)
Share: